STUDILMU Career Advice - Berlatih Cara Pidato

Berlatih Cara Pidato


by Studilmu Editor
Posted on Feb 07, 2019

 
Raja George VI sebenarnya sama sekali tidak berminat untuk menjadi raja Inggris berikutnya. Disamping tidak mempunyai ambisi untuk itu, kekurangannya membuat ia kurang percaya diri. Namun saat ayahnya, Raja George V tutup usia dan kakaknya Pangeran Edward menolak menggantikan, mau tidak mau Pangeran Albert Frederick Arthur George – demikian nama aslinya, pun naik tahta dan menjadi Raja Inggris berikutnya.
 
Sebagai seorang pemimpin, keahlian cara berpidato wajib dimiliki. Albert pernah berbicara pada penutupan pameran British Empire tahun 1925 di stadion Wembley. Cara pidatonya tidak mulus karena aksi gagapnya meresahkan ribuan pendengar yang menghadiri acara itu. Saat pemimpinnya gagap, muncul pertanyaan yang luar biasa mengusik, “Bisakah ia menjadi seorang pemimpin yang handal bagi rakyatnya?”. Karena itu dibantu istrinya Albert berupaya untuk mengobati gagapnya. Berbagai cara telah dilalui Albert, mulai dari merokok, hingga ia pernah diminta oleh dokternya untuk mengulum beberapa butir kelereng yang telah disterilkan. Dengan mulut penuh kelereng ia disuruh membaca teks pidato di tangannya.  Namun tidak ada satupun usahanya yang berhasil. Di tengah kemarahan dan frustasinya, Albert bertemu dengan terapis bicara Lionel Logue. Dengan gaya yang kontroversial, Lionel menyanggupi untuk mengobati Albert dengan syarat-syarat tertentu. 
 
Pada awalnya Albert menolak bekerjasama dengan Lionel yang eksentrik. Namun saat Jerman mulai menunjukkan gelagat buruk kepada Inggris dan Eropa khususnya, mau tidak mau Albert atau Raja George VI mempersiapkan cara pidato yang harus dapat mengangkat semangat rakyatnya. Di sinilah tantangan terbesar George VI, karena ia belum benar-benar pulih dari kegagapannya.
 
Mungkin Anda pernah menonton film The King’s Speech ini, yang diadopsi dari kisah nyata Kerajaaan Inggris yang berlatar masa Perang Dunia II. Permasalahan yang diangkat dalam film ini sangat unik, yaitu kekurangan yang dimiliki seorang Raja serta pengaruhnya dalam memimpin kerajaan di tengah situasi kritis. Raja yang gagap saat berpidato, namun membaca karya Shakespeare dengan lancar.
 
Menyaksikan The King’s Speech seperti menyaksikan persiapan sebuah pertunjukan orkestra. Memaparkan proses latihan berulang-ulang dengan intens, yang kemudian ditutup oleh penampilan yang sangat megah dan menggugah.
 
Contoh lain yang sangat dekat dengan kita adalah Soekarno, presiden pertama Indonesia yang terkenal dengan kemampuan orasinya yang memukau. Menginspirasi, dan masih dikenang sebagai terbaik sepanjang sejarah Indonesia. Dari mana beliau memperoleh keterampilan tersebut? Dari latihan terus menerus dengan lantang, tanpa patah arang.
 
Masih banyak contoh yang bisa kita temukan dari tokoh-tokoh ternama atau pemimpin dengan kemampuan berbicara luar biasa di sekitar kita. Decak yang sering kita dengar atau lontarkan seringkali serupa, bahwa mereka memang membawa bakat sebagai pembicara hebat. Kita lupa, bahwa ketrampilan tidak semata terlahir dari bakat. Ada proses panjang di belakangnya. Ada usaha terus menerus dan tak putus sebelumnya. Ada persiapan berdurasi panjang dalam porsinya. 
 
Jika seorang raja pun dapat mengalami kegagapan dalam proses menjadi pembicara yang menginspirasi, bukankah itu artinya kegugupan adalah hal yang wajar bagi pembicara pemula seperti kita? George VI tidak terlahir dengan kecakapan berpidato. Soekarno tidak serta merta menjadi orator yang disegani dunia. Semua mereka dapatkan melalui latihan.
 
Jadi jika Anda masih tersendat saat berbicara dalam berpidato, presentasi maupun public speaking lainnya, haruskah merapal mantra hukuman bagi diri sendiri bahwa “Saya tidak mampu jadi pembicara yang baik?”. Cambuk yang Anda butuh, adalah motivasi berulang bahwa perubahan bad menjadi great adalah process, bukan express.
 
“All the great speakers, were bad speakers at first.”
Ralph Waldo Emerson

Tinggalkan Komentar Anda

Featured Career Advices

20 Cara Baru untuk Memberi Hadiah kepada Karyawan

Rapat Kerja yang Efektif

Aplikasi Sosial Media dan Pengaruhnya

Memberikan Umpan Balik Konstruktif

Sikap Positif Menunjang Kesuksesan Anda

5 Cara Meningkatkan Daya Ingat Otak

4 Strategi Meraih Keseimbangan Hidup Bagi Pengusaha

Tetap Semangat Mencapai Impian

5 Hal Yang Perlu Diketahui Saat Menghadiri Wawancara Kerja

Menjadi Selangkah Lebih Maju

Pemimpin, Hentikan Perilaku Ini

Tips Sederhana Mempersiapkan Diri sebelum Wawancara Kerja

Cara Menghilangkan Stres Secara Sehat dan Tidak Sehat

7 Alasan Kuat Dalam Meraih Mimpi

Budaya Kerja dan 3 Cara Mendemonstrasikannya

Pengertian Afirmasi dan 10 Afirmasi Positif

5 Cara Tampil Menarik Dalam Wawancara Kerja

3 Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk

7 Pertanyaan Interview Kerja

5 Cara Menghargai Diri Sendiri

Sikap Negatif dan Cara Mengubahnya

7 Kunci Kesuksesan dan Kepuasan Kerja

10 Kemampuan Soft Skill Dalam Dunia Kerja

10 Cara Membangun Hubungan Kerja Yang Positif

Cara Mengendalikan Diri

4 Jenis Komunikasi

7 Cara Mengatasi Stres Kerja

Etos Kerja

6 Cara Membangun Kreativitas Tim

Karakteristik Generasi Z