Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 7 Tren Pelatihan Tahun 2019

7 Tren Pelatihan Tahun 2019


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Tahun baru adalah awal permulaan yang baru untuk melangkah dalam setiap rencana yang dibuat di tahun lalu. Siapapun pasti telah membuat daftar resolusi pencapaian di tahun 2019. Anda telah menuliskan target pencapaian di tahun ini dan langkah-langkah nyata untuk mewujudkannya. Sama juga halnya dengan perusahaan. Pastinya, perusahaan telah merencanakan hal-hal yang ingin dicapai di tahun 2019.
 
Inilah waktunya bagi para profesional SDM untuk meninjau ulang kinerja seluruh karyawan dan merencanakan program pelatihan di tahun 2019. Bagi banyak jenis usaha, sumber daya manusia adalah aset terbesar yang juga merupakan kunci utama untuk mencapai tujuan. Bagaimanakah cara menyiapkan tim untuk bekerja dengan maksimal di dunia persaingan yang sangat ketat? Tentunya melalui program pelatihan.
 
Pembelajaran dan teknologi merupakan dua hal yang berjalan beriringan. Seiring dengan percepatan kemajuan teknologi, kita memiliki peluang besar untuk menciptakan program pelatihan perusahaan yang lebih baik dengan metode penyampaian yang tepat. Organisasi memerlukan pelatihan khusus yang menggabungkan kemajuan teknologi, pengembangan profesional, dan keterlibatan karyawan. Pelatihan yang efektif akan memberikan keterampilan yang sesuai dengan cara kita belajar di dunia teknologi tinggi. Menurut Forbes, berikut adalah tujuh tren pelatihan teratas yang harus diperhatikan di 2019.

1. Eksekutif Perusahaan dan SDM bekerja sama lebih baik untuk menyelaraskan tujuan.
Kesalahan terbesar yang membuat pembelajaran dan pengembangan organisasi tidak mencapai potensi penuh adalah kurangnya perencanaan dan komitmen dari para eksekutif. Jika para pemimpin tidak merencanakan dengan tepat target yang ingin dicapai dalam pelatihan, itu sama saja dengan membuang-buang sumber daya. Dalam budaya pembelajaran, pihak manajemen dan SDM harus bekerja bersama untuk menentukan nilai, proses, dan praktik yang dapat digunakan karyawan, departemen, dan organisasi untuk meningkatkan kinerja dan kompetensi mereka. Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh dan diterapkan oleh karyawan dibagikan secara gratis guna menciptakan organisasi yang berkelanjutan dan mudah beradaptasi.

2. Mengembangkan kompetensi untuk tujuan organisasi di masa depan.
Untuk keberlangsungan perusahaan yang sehat, manajemen harus menargetkan karyawan yang dapat mengambil alih peran kepemimpinan di masa depan. Dan untuk karyawan yang ada sekarang ini, segeralah memulai pelatihan tentang pengembangan kepemimpinan, komunikasi dan keterampilan pemecahan masalah. Jika mereka belum mendapatkannya, SDM dapat menargetkan kandidat karyawan baru yang memiliki potensi kepemimpinan dalam semua upaya perolehan bakat mereka. Manajemen dapat membantu mengembangkan pemimpin dan manajer masa depan setelah karyawan baru masuk dengan menyediakan mentor dan membantu mereka membangun jaringan profesional. Meningkatkan program pengembangan kepemimpinan membantu Anda membangun tim yang gesit dan mampu berkembang sesuai zaman. 
 
3. Tekankan keterampilan komunikasi.
Ketika organisasi menjadi lebih besar dan memperluas jangkauan, para pemimpin perusahaan melihat nilai dalam mengembangkan soft skill karyawan, seperti kecerdasan emosional, kolaborasi dan negosiasi. Faktanya, lebih dari 90% responden pada survei Deloitte 2016 menilai soft skill sebagai “prioritas kritis.” Mereka juga mengindikasikan bahwa soft skill dapat mendorong daya ingat karyawan, meningkatkan kepemimpinan dan membangun budaya yang bermakna.
 
Namun, ada kekhawatiran yang meluas di antara para perekrut bahwa kesenjangan soft skill semakin meluas yang terdapat pada karyawan Gen Z. Generasi Z adalah generasi yang cerdas teknologi tetapi kurang memiliki kemampuan intrapersonal, atau yang dikenal dengan soft skill. Pihak manajemen dan HRD dapat mengatasi tantangan ini dengan menawarkan pelatihan soft skill dan mendorong generasi Z untuk memperbaiki keterampilan sosial mereka. Pengantar pelatihan soft skill dapat mencakup pemetaan ide yang meminta karyawan membuat daftar berbagai soft skill yang perlu untuk dikuasai atau dengan bermain peran. Dalam bermain peran, peserta dihadapkan dengan masalah dalam situasi yang berbeda dan mereka berusaha mencari cara untuk  menemukan solusi dalam setiap situasi.
 
4. Tingkatkan gamifikasi pelatihan.
Ada kesalahpahaman tentang gamifikasi dan program pelatihan di dunia nyata. Pemilik bisnis yang tidak mengetahui akan mencemooh gagasan gamifikasi karena mereka percaya itu berarti mengubah program pelatihan mereka menjadi video game. Yang tidak mereka sadari gamifikasi hanyalah sebuah proses membangun sistem penghargaan progresif ke dalam pelatihan, seperti video game modern. Lencana, poin, papan peringkat, dan keterlibatan komunitas memberi insentif pada pengalaman pelatihan online bahkan untuk peserta yang paling tidak bersemangat. Peserta yang tidak memiliki hasrat dan dorongan untuk berpartisipasi dapat menggunakan alat-alat ini sebagai batu loncatan sampai mereka termotivasi. 
 
5. Melihat pelatihan sebagai manfaat dan umpan untuk perolehan bakat.
Pelatihan dapat menjadi alat ukur utama bagi perusahaan-perusahaan yang bersaing untuk mendapatkan orang-orang berbakat. Karyawan ingin bekerja untuk organisasi yang menyediakan pengembangan pribadi dan profesional, dan mereka menganggap hal itu sebagai faktor penentu ketika mencari pekerjaan baru atau menentukan apakah mereka harus tetap berada di perusahaan dengan bos mereka saat ini. Pembelajaran dan pengembangan memainkan peran penting dalam menarik - dan mempertahankan karyawan. Manfaatkan pelatihan Anda sebagai insentif bagi karyawan, dan tambahkan ke manfaat yang dapat diterima selain tunjangan kesehatan dan kebugaran.
 
6. Fokus terhadap kebutuhan peserta, bukan konten
Pelatihan di masa lalu hanya berfokus pada konten "satu ukuran cocok untuk semua.” Sekarang ini, pelatihan harus berpusat pada peserta, termasuk pengalamannya, lingkungan kerja, kinerja dan kelancaran teknologi, saat hendak membuat program pelatihan. Setiap program pelatihan yang efektif dikembangkan untuk individu dan menawarkan kegiatan sosial untuk berbagi pengalaman mereka.
 
Saat Anda melakukan pelatihan, anggaplah bahwa karyawan Anda adalah konsumen. Mereka terbiasa melakukan 500.000 pencarian di Google dan YouTube. Untuk melatih mereka, gunakan klip pelatihan di saluran YouTube, sesi pelatihan kelas, kursus online terbuka atau tautan yang dibagikan di grup Facebook adalah elemen yang dapat diubah menjadi konten pembelajaran.
 
7. Konten digital dan online serta penyampaiannya adalah hal yang penting 
Menurut sebuah studi tahun 2018 oleh LinkedIn, tantangan terbesar untuk pengembangan bakat adalah membuat karyawan meluangkan waktu untuk belajar. Karyawan akan setuju bahwa mereka tidak punya waktu untuk mengambil dari pekerjaan utama mereka untuk mendapatkan pelatihan. Menyampaikan pelatihan Anda pada berbagai platform, seperti ruang kelas, kelas online atau lainnya sesuai permintaan, dapat membantu karyawan yang sibuk tetap memiliki waktu untuk belajar. 
 
Tujuh tren pembelajaran dan pengembangan ini memberikan indikasi yang baik tentang arah industri pelatihan. Ini adalah tentang personalisasi, dukungan yang berkelanjutan dan cara memanfaatkan kemajuan teknologi saat ini. Ini juga memberi karyawan Anda insentif dan interaksi sosial yang mereka butuhkan untuk terlibat secara aktif.
 
Jika ingin menyelenggarakan Program Pelatihan, silakan menghubungi kami di:
021 29578599 (Hunting)
021 29578602 (Hunting)
0821 1199 7750 (Mobile)
0813 8337 7577 (Mobile)
info@studilmu.com