Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Ditemukannya fakta yang cukup mengejutkan bahwa kesehatan para pekerja yang bekerja di kantor benar-benar sangat mengerikan. Faktanya, mereka harus duduk selama 8-9 jam di depan laptop dan mengerjakan setumpuk pekerjaan yang sepertinya, hmm tiada habis. Fakta ini mendorong 70% perusahaan di dunia untuk memasukkan program kesehatan ke dalam agenda mereka. Hal ini dilakukan atas upaya untuk memperhatikan kesehatan para karyawan mereka sehingga, karyawan tetap sehat dan produktif
 
Akan tetapi, kira-kira seberapa sukses program ini diterapkan ya? Terlepas dari hasil yang telah diukur, hal selanjutnya yang perlu kita pikirkan adalah, apakah program kesehatan yang dibuat oleh perusahaan benar-benar berdampak pada kesehatan, produktivitas, dan kebahagiaan karyawan? 
 
Data statistik terbaru menunjukkan apabila program kesehatan yang diterapkan benar-benar berhasil, maka aktivitas fisik karyawan akan meningkat tajam hingga 50%, jumlah absensi karyawan akan semakin berkurang, dan tentunya biaya medis yang dikeluarkan kantor untuk para karyawan akan semakin berkurang. Tidak sampai disitu saja, persentase keterlibatan karyawan juga akan meningkat tajam hingga 59% secara rata-rata. 
 
Bisa kita lihat manfaat dari program kesehatan di atas benar-benar sangat menguntungkan bagi kedua belah pihak, karyawan dan pemilik perusahaan. Siapa coba yang ingin sakit? Kami rasa tidak ada karyawan yang ingin sakit dan tidak ada bos yang menginginkan karyawan mereka jatuh sakit. 
 
Oleh karena itu, pada artikel kali ini kita akan membahas beberapa strategi sederhana dan holistik yang bisa diterapkan untuk meningkatkan kesehatan di lingkungan kerja. Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini. 
 
1. Udara yang Berkualitas di dalam Ruangan.
Udara, ini adalah salah satu komponen terpenting bagi manusia sebagai makhluk hidup untuk dapat melanjutkan kehidupan mereka. Nah, memastikan udara bersih dan berkualitas di dalam ruangan kerja adalah hal utama yang perlu dipikirkan oleh setiap perusahaan. Nyatanya, para karyawan akan menghabiskan 90% waktu mereka di dalam ruangan, dan situasi ini memberikan dampak yang besar pada kesehatan mental dan fisik para karyawan. 
 
Untuk tetap sehat, kita memerlukan banyak udara segar dan sinar matahari yang cukup. Kualitas udara di dalam sebuah ruangan bisa jadi lebih buruk karena mencapai 5 kali lebih banyak polusi yang ada di jalan raya atau luar ruangan. Mengapa demikian? Karena di dalam ruangan terjadi penumpukan karbondioksida, debu yang menumpuk dari AC, kelembaban yang terjadi di dalam ruangan, bahan-bahan kimia yang mungkin menempel pada barang-barang di kantor (parfum karyawan, pewangi ruangan, dan lain sebagainya). Semua hal tersebut dapat mempengaruhi kualitas udara di ruangan kantor kita. 
 
Lalu, apa yang harus perusahaan lakukan? 
- Menyediakan ruang kerja terbuka, jendela yang bisa dibuka tutup, sehingga udara luar dan sinar matahari dapat masuk, mungkin akan lebih baik jika ada balkon yang bisa ditempati karyawan bekerja. 
- Memastikan bahan-bahan pembersih yang digunakan oleh staf kebersihan kantor tidak beracun dan ramah lingkungan.
- AC atau pendingin udara harus rutin dibersihkan dari debu-debu dan kotoran. 
Memperbolehkan karyawan untuk berjalan-jalan di luar ruangan selama jam istirahat atau jam makan siang. 

2. Menggunakan Perabot Ergonomis
Apakah rekan-rekan Career Advice pernah mendengar gangguan muskuloskeletal? Ini adalah suatu kondisi yang mengganggu fungsi sendi, ligamen, otot, saraf dan tendon, serta tulang belakang. 
 
Faktanya, hampir 70% para karyawan yang bekerja di kantor mengalami gangguan kesehatan seperti ini. 
 
Tentunya, gangguan ini sangat membahayakan kualitas hidup dan juga berdampak pada sirkulasi darah kita. Itulah mengapa kami menyarankan rekan-rekan pembaca untuk menggunakan perabot ergonomis. 
 
Perabot ergonomis ini dibuat bukan hanya dengan desain yang bagus namun juga mementingkan kenyamanan dari para penggunanya, sehingga orang-orang yang menggunakan furnitur ini tidak terlalu merasa sakit seperti, sakit pinggang, sakit punggung dan lain-lain. Cara menata furnitur secara ergonomis misalnya, memastikan meja, kursi dan posisi laptop kita diatur secara ergonomis, sehingga layar laptop setara dengan pandangan mata kita, kita juga bisa menggunakan bantal leher jika diperlukan. 
 
3. Perbolehkan Karyawan untuk Bergerak Lebih. 
Secara alamiah, anatomi kita sebagai manusia memang tidak diciptakan untuk berdiam diri atau duduk secara konstan. Manusia diciptakan untuk bergerak, semakin kita bergerak aktif, kita akan semakin bahagia dan merasa sehat. Untuk meningkatkan kesehatan karyawan di lingkungan kerja, para pemimpin atau bos disarankan untuk memperbolehkan karyawan mereka untuk bergerak lebih, misalnya berjalan-jalan dari satu meja ke meja lainnya, memperbolehkan mereka berjalan ke luar kantor selama 5-10 menit atau cara-cara kreatif lain yang membuat mereka bergerak. 
 
Ada loh beberapa perusahaan di Indonesia yang membuat peraturan untuk ‘senam singkat’ misalnya, setiap 2 jam sekali, akan ada musik yang diputar di seluruh ruangan, dan secara otomatis semua karyawan harus berdiri melakukan gerakan senam ringan secara singkat selama 5 menit. Tujuannya untuk meregangkan otot-otot mereka dan bergerak lebih. Menarik bukan?
 
4. Menciptakan Suasana Ruangan yang Nyaman. 
Siapa sih yang tidak betah untuk berlama-lama di ruangan yang nyaman? Kami yakin semua orang pasti merasa sangat senang untuk menghabiskan waktu mereka di ruangan yang nyaman, bersih dan wangi. Ini juga merupakan hal yang harus dipikirkan oleh setiap perusahaan. 
 
Misalnya, ruangan kerja yang berwarna oranye dan merah bisa meningkatkan kreativitas, fungsi otak, detak jantung, dan tekanan darah, ruangan dengan modifikasi warna biru pucat juga dinilai terbukti untuk meningkatkan fokus dan produktivitas, dan ruangan dengan cat berwarna hijau dapat menciptakan suasana yang menyegarkan dan menenangkan. Hal lain yang bisa dilakukan untuk menciptakan suasana ruangan yang nyaman, yaitu:
- Hindari kepadatan dari bangku kerja yang ditata terlalu rapat antara satu karyawan dengan karyawan lainnya. Duh, ini hanya akan membuat ruangan menjadi semakin sumpek. 
- Pastikan ruangan mendapatkan pencahayaan matahari atau lampu yang baik. Tidak terlalu silau dan tidak terlalu redup, dan
- Pertahankan suhu udara yang nyaman. 
 
5. Mendorong Karyawan untuk Makan Makanan yang Bergizi. 
Mengonsumsi makan makanan yang bergizi tentu saja sangat diperlukan, selain memiliki ruangan kerja yang baik dan sehat. Mungkin perusahaan bisa menyediakan vitamin seperti minyak ikan, vitamin C dan vitamin lainnya untuk membantu meningkatkan kesehatan karyawan. Selain itu, jika memungkinkan perusahaan bisa menyediakan makanan dan minuman sehat yang bisa diperoleh oleh karyawan secara gratis di pantry. Misalnya, yoghurt, buah-buahan, salad dan camilan sehat lainnya. Atau, bisa juga menyediakan blender agar karyawan yang ingin membuat jus buah dan sayur merasa dimudahkan. 
 
6. Menyediakan Fasilitas untuk Berolahraga. 
Jika budget perusahaan memungkinkan, ini adalah ide yang cemerlang loh untuk diterapkan. Kita bisa menyediakan beberapa alat-alat untuk berolahraga atau gym seperti, treadmill, tali skipping, matras yoga, dan lain sebagainya. Selain itu, memanggil trainer senam setiap sebulan sekali juga bisa jadi ide yang OK. Sepertinya seru kalau karyawan dan manajer berolahraga bersama setiap sebulan sekali. 
 
7. Memanggil Dokter untuk Pemeriksaan Karyawan.
Pemeriksaan kesehatan secara rutin serta konsultasi kesehatan yang diberikan dari para profesional medis sangatlah penting. Perusahaan tidak perlu mengadakan ini setiap hari, setiap minggu atau setiap bulan, namun kita bisa menerapkannya setiap 3 bulan sekali. Tindakan preventif akan jauh lebih murah dibandingkan jika para karyawan sudah jatuh sakit, apalagi sampai di opname atau rawat inap. 
 
Kita tahu bahwa kesehatan haruslah dijaga dengan sebaik mungkin, membantu meningkatkan kesehatan karyawan adalah salah satu bentuk upaya perusahaan dalam menjaga kesehatan karyawan mereka dan menghargai segala bentuk kerja keras yang diberikan oleh para karyawannya. Yuk, kita tingkatkan kesehatan bersama di lingkungan kerja. Selamat mencoba ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
10 Cara Membangun Customer Engagement

Customer Service

10 Cara Membangun Customer Engagement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

Self Improvement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien