Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Tips Menulis Daftar Kursus Online Pada Resume

5 Tips Menulis Daftar Kursus Online Pada Resume


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jan 15, 2019

 
Mungkin banyak dari kita yang sudah mengetahui bagaimana cara untuk menuliskan pendidikan Anda melalui resume. Namun, pernahkah kita berpikir bagaimana caranya menulis daftar kursus online yang sudah pernah kita ikuti ke dalam resume kita?.
 
Tetapi sekarang Anda sedang mempertimbangkan langkah karier dan bertanya-tanya bagaimana memasukkan pendidikan online pada resume Anda? Dan apakah memasukkan kursus online tersebut penting untuk disertakan?.
 
Kita perlu mendekati tugas ini dengan penuh pertimbangan. Kursus online memang masih tergolong baru, perekrut bisa bersikap skeptis, dan dalam beberapa kasus, meletakkan riwayat  pendidikan online kita sebenarnya dapat membuat tampilan resume malah semakin buruk.
 
Saya berbicara dengan beberapa perekrut dan mempekerjakan manajer untuk mengumpulkan wawasan tentang apa yang mereka pikirkan ketika mereka melihat kursus online yang tercantum pada resume kandidat. 
 
Berikut adalah beberapa tips mereka tentang cara menceritakan pengalaman kursus online Anda ke dalam aplikasi:
 
1. Tempatkan Mereka di Tempat yang Benar
Di seluruh papan, para manajer perekrut yang saya ajak bicara setuju bahwa MOOC (Massive Open Online Course) dan kursus online lainnya dapat membantu membuat kita dalam melakukan pekerjaan itu. Namun, mereka juga berpikir bahwa kelas-kelas ini seharusnya tidak menjadi sesuatu yang dipertunjukkan. Secara umum, MOOCs dapat membantu kandidat dalam membuat profil yang lebih kuat, terutama kandidat junior yang tidak memiliki banyak pengalaman. 
 
Jika kita telah mengambil kursus yang telah mengajarkan kita sesuatu yang akan membantu banyak dalam pekerjaan, sertakan itu semua di dalam resume. Buatlah daftar kursus singkat seperti bagian "Pelatihan Profesional" di bawah riwayat kerja di dalam resume Anda.

2. Jaga agar Tetap Relevan
Banyak kita jumpai seseorang yang kuliah di bidang penjualan dan bekerja di bidang komunikasi, atau bidang-bidang lain yang mungkin sangat berbeda dengan bidang pembelajaran sebelumnya. 
 
Dalam hal ini, kita tidak akan meletakkan setiap program dari transkrip perguruan tinggi ke dalam resume, bukan? jadi mengapa kita harus meletakkan semua program kursus online yang kita ikuti, yang sebenarnya tidak relevan dengan bidang yang kita inginkan di dalam pekerjaan.
 
Akankah lebih baik jika kita hanya menyertakan kursus-kursus online yang relevan dengan pekerjaan yang kita harapkan untuk didapatkan. Salah satu mentor bisnis menyarankan untuk mengedit daftar program pada resume tergantung pada pekerjaan yang kita lamar. Ini semua untuk menambah nilai positif di mata perekrut terhadap Anda. Seseorang yang lebih konsisten dalam menjalankan bidang yang mereka terjuni, akan jauh lebih baik daripada mereka yang melompat dari satu bidang ke bidang lainnya. 
 
3. Hanya Ikut Kelas Awal, Perlu Ditulis atau Tidak? 
Banyak perekrut berpendapat bahwa para kandidat yang hanya ikut kursus online di tingkat pengantar, hanya dapat membuat kandidat terlihat buruk ketika harapan perekrut adalah memiliki kandidat yang ahli dalam bidangnya. 
 
Sebagai contoh, Sham Mustafa, CEO Correlation One, sebuah perusahaan yang merekrut untuk posisi ilmu data, menceritakan kepada saya sebuah kisah tentang seorang kandidat yang judulnya saat ini adalah "Ilmuwan Data Senior." Kandidat memiliki gelar PhD dan telah bekerja dalam peran yang membutuhkan keterampilan kuantitatif tingkat lanjut selama 25 tahun terakhir. "Namun," kata Mustafa, "Di bawah pendidikannya, dia mendaftar MOOC pengantar dalam Pembelajaran Mesin dan Ilmu Data." Daripada membantunya, kursus ini membuatnya terdengar seperti seseorang yang kurang berpengalaman dan benar-benar mengurangi daya saingnya untuk pekerjaan itu.
 
Itulah mengapa kami menyarankan Anda untuk memasukkan perincian tentang pengembangan profesional (termasuk kursus online) hanya ketika Anda telah menyelesaikan sertifikasi utama atau kredensial terkenal lainnya. Jika hanya sampai pada tingkat pengantar kursus, hmm, lebih baik jangan. 

4. Tunjukkan Keterampilan ke dalam Praktek
Perekrut juga sepakat bahwa memberikan bukti bagaimana kita menerapkan keterampilan ke dalam sebuah praktek dapat membantu memperkuat pengalaman kursus online yang telah dilalui. Meskipun pendidikan online yang telah Anda tempuh sangatlah penting dan bergengsi, tetapi bagaimana cara kita menerapkan pendidikan itu sangat penting.
 
Bahkan manajer kami berpendapat “sangat penting bagi kandidat untuk menunjukkan bahwa mereka menjaga keterampilan mereka. Jadi, jangan hanya daftar kelas online yang telah kita ikuti, sertakan proyek khusus, atau menyertakan kegiatan sukarelawan dan kegiatan-kegiatan lain yang telah diikuti, namun juga menerapkan semua itu ke dalam praktek. 
 
5. Persiapkan Diri untuk di Uji
Tidak hanya dapat membawa keterampilan kita ke dalam sebuah praktek, namun kita juga harus mempersiapkan diri untuk di uji oleh para perekrut saat mereka memanggil kita untuk menghadiri sesi wawancara. 
 
Yap! Rasanya segala sesuatu tidak akan komplit tanpa ada sebuah ujian, bahkan para peserta pembelajaran pun harus melalui serangkaian tes jika mereka ingin naik ke tahapan selanjutnya. 
 
Tidak hanya pertanyaan, kita juga dapat memberikan pertanyaan wawancara umum kepada perekrut. Contohnya, seperti beberapa pertanyaan yang mungkin Anda tanyakan tentang bagaimana cara mengembangkan diri di dalam perusahaan? Apakah perusahaan menyediakan kursus pelatihan untuk para karyawannya?.
 
Pertanyaan-pertanyaan yang mengindikasikan bahwa Anda adalah seseorang yang suka dan ingin belajar. Jadi, jika mereka menilai bahwa kursus online yang telah diselesaikan belum cukup memadai, setidaknya mereka yakin bahwa Anda dan tim dapat belajar untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya. 
 
Menuliskan beberapa kursus online yang sudah kita jalankan adalah ide yang baik, namun kita harus mengetahui terlebih dahulu apakah kursus online yang kita miliki perlu kita cantumkan atau tidak. Selamat berjuang rekan-rekan!
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis