Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Strategi Pemasaran di Instagram yang Perlu Dilakukan

5 Strategi Pemasaran di Instagram yang Perlu Dilakukan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Instagram, duh siapa sih yang tidak mengenal aplikasi media sosial satu ini? Kami yakin pasti hampir semua pembaca Career Advice memiliki akun Instagram. Bahkan, beberapa orang memiliki lebih dari satu akun loh! Realita ini menunjukkan bahwa Instagram benar-benar memiliki tempat yang spesial di hati penggunanya. 
 
Dewasa ini, pebisnis dan pengusaha sudah mulai memanfaatkan kepopuleran Instagram sebagai media sosial yang sangat kekinian di era digital saat ini. Ada begitu banyak pebisnis yang menjual produk dan memasarkan layanan jasa mereka melalui Instagram. Baru-baru ini, sebuah data penelitian menunjukkan bahwa 80% akun Instagram memasarkan produk atau layanan jasa kepada para pengguna Instagram. Dengan mengetahui fakta ini, apakah rekan pembaca tertarik untuk memasarkan produk atau layanan jasa Anda melalui Instagram? 
 
Eits, tapi tunggu dulu. Meskipun Instagram menjadi media sosial yang sangat populer untuk membantu mempromosikan barang jualan kita, nyatanya kita juga perlu mengetahui strategi pemasaran yang tepat untuk kita terapkan di Instagram. 
 
Apalagi para pebisnis online sudah semakin mendominasi Instagram, ini menandakan bahwa kompetisi antar pebisnis dan penjual semakin ketat. Sehingga, strategi pemasaran yang tepat memang benar-benar diperlukan. Tapi, jangan khawatir! Karena di dalam artikel ini kita akan membahas 5 strategi pemasaran di Instagram yang perlu dilakukan oleh setiap pebisnis dan pengusaha online. 

1. Mengidentifikasi Jenis Konten yang Paling Menarik Perhatian Pengguna Instagram. 
Sebelum kita melangkah jauh untuk mempromosikan produk dan jasa yang kita tawarkan kepada konsumen, sangatlah penting untuk membaca ‘permintaan pasar’. 
 
Dalam hal ini, permintaan pasar di Instagram adalah mencari tahu secara rinci tentang konten apa yang paling menarik perhatian para warga Instagram. 
 
Pertama-tama, kita bisa mengidentifikasi jenis postingan seperti apa yang paling disukai oleh para pengguna Instagram. Apakah jenis postingan foto, video atau IGTV. Biasanya mereka akan menekan tanda “love” yang tersedia di bawah postingan. Semakin banyak love yang diberikan, berarti semakin banyak orang yang menyukai postingan tersebut.   
 
Kedua, sebagai penjual kita perlu mengidentifikasi tema postingan apa yang bisa mengikat hati para pengguna Instagram, yang kira-kira bagi mereka itu adalah postingan yang sangat menarik. Ini bisa dilihat dari seberapa banyak “love” yang didapatkan dan bagaimana komentar yang diberikan oleh para netizen (panggilan akrab untuk para pengguna Instagram yang suka memberikan komentar). 
 
Kita juga perlu memahami hal yang disukai oleh target konsumen kita. Apakah mereka lebih menyukai tampilan postingan Instagram yang rapi dengan mementingkan nilai estetika, caption yang panjang, atau mungkin caption yang singkat, padat dan jelas dengan sedikit sentuhan humor di dalamnya. Semua hal tersebut harus bisa kita pelajari secara perlahan-lahan. 
 
Namun perlu diingat bahwa kita tidak bisa membahagiakan semua target konsumen kita, cukup fokus dengan hal yang diminati mereka secara mayoritas.
 
2. Menemukan Influencer yang Tepat untuk Produk dan Layanan Jasa Kita. 
Pertanyaannya, apakah kita memerlukan seorang influencer penjualan yang tepat untuk membantu mempromosikan produk dan layanan jasa kita? Mungkin sebelumnya kita akan berpikir bahwa segalanya bisa kita lakukan tanpa bantuan influencer sedikitpun. 
 
Kita bisa berusaha semaksimal mungkin untuk bisa membuat konten yang menarik, membuat caption yang bagus dan mempromosikan produk serta layanan jasa tanpa bantuan siapapun, termasuk influencer. 
 
Benar, itu memang bisa. Namun, hasil penjualannya akan sangat berbeda dengan para pebisnis yang berani menggunakan jasa influencer dalam memasarkan produk mereka. Dengan menggunakan jasa influencer pemasaran, penjualan kita bisa meningkat sampai 11x lipat lebih tinggi dibandingkan dengan pemasaran digital secara tradisional (tanpa influencer).
 
Namun, mencari influencer pemasaran yang tepat memang susah-susah gampang. Kita bukan hanya perlu memperhatikan jumlah pengikut (followers) mereka. Namun sebagai pebisnis dan pengusaha, kita juga perlu melakukan diskusi yang lebih mendalam dengan calon influencer kita, berbicara secara keseluruhan tentang tujuan produk, manfaat produk dan segala hal yang berkaitan dengan produk dan industri kita kepada sang calon influencer. 
 
Ini bertujuan agar kita mengetahui, apakah calon influencer yang kita miliki benar-benar memiliki minat dan nilai yang sama dengan produk dan jasa layanan yang kita tawarkan, dan apakah calon influencer memiliki koneksi yang kuat, serta relevan untuk dapat kita manfaatkan.

3. Memilih Ruang Lingkup yang Tepat. 
Memilih ruang lingkup yang tepat juga penting untuk dipertimbangkan dalam strategi pemasaran di Instagram. Misalnya, pebisnis yang menjual produk mereka yang dibuat langsung dari rumah, akan memiliki ruang lingkup yang berbeda dengan pebisnis yang memproduksi barang jualan yang dibuat di kantor atau pabrik mereka sendiri. Perbedaan ruang lingkup ini juga perlu ditunjukkan kepada para calon pelanggan di Instagram. 
 
Para calon pembeli akan memahami mengapa tas rajutan yang rekan pembaca jual lebih mahal daripada tas yang dijual di akun Instagram lain (yang dihasilkan dari pabrik). Itu semua karena rekan pembaca membuatnya sendiri, proses pembuatannya di dalam rumah tanpa bantuan mesin apapun. Proses pembuatannya juga lebih lama daripada tas yang dibuat di pabrik, sehingga harganya menjadi lebih mahal. 
 
Selain itu, kita juga perlu memperhatikan jadwal postingan kita di Instagram. Kita perlu mempertimbangkan kapan waktu puncak regional, zona waktu dan bahkan pilihan artis-artis yang bisa kita hubungi untuk mempromosikan produk dan layanan jasa kita di Instagram.
 
4. Menggunakan Hashtag yang Tepat dan Menarik.
Hashtag atau tagar yang tepat dan menarik akan sangat membantu kita dalam mempromosikan produk dan layanan jasa kita di Instagram. Mengapa? Karena tagar yang tepat dan menarik akan memudahkan para pengguna Instagram untuk melacak barang dagangan kita dengan cepat. Rekan pembaca bisa menggunakan tagar atau hashtag yang sedang ‘naik daun’ di Instagram dan mengaitkannya dengan produk Anda. Wah, ini pasti akan menarik banyak perhatian pengguna Instagram!
 
5. Mendengarkan, Menganalisis dan Mengoptimalkan!
Seperti yang kita ketahui bahwa industri media sosial memang selalu menawarkan perubahan dan pembaruan fitur baru dari waktu ke waktu. Inilah mengapa strategi pemasaran melalui media sosial juga akan berubah setiap saat. Misalnya, strategi pemasaran di Instagram. Sebelumnya, Instagram tidak memiliki fitur InstaStory dan IGTV, sehingga kita hanya bisa mempromosikan produk dan layanan jasa kita melalui postingan foto di akun Instagram. 
 
Namun, sekarang Instagram sudah memiliki fitur InstaStory dan IGTV yang memudahkan kita untuk mempromosikan produk di dalam kedua fitur baru tersebut. Dan, mungkin beberapa bulan ke depan juga akan ada fitur baru dari Instagram. Tidak ada yang tahu, bukan? 
 
OK deh! Itu dia 5 strategi pemasaran di Instagram yang perlu kita ketahui dan diimplementasikan untuk membantu meningkatkan penjualan produk dan layanan jasa kita di Instagram. Selamat mencoba 5 strategi pemasaran di atas ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z