Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Kesalahan Karir yang Mungkin Anda Lakukan

5 Kesalahan Karir yang Mungkin Anda Lakukan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Sep 06, 2018

Apapun profesi yang Anda pilih, kita semua memiliki persamaan: kita mencoba melakukan segala sesuatu yang terbaik untuk karir kita.
 
Tentu saja kita tidak akan bergosip tentang bos kita, gagal dalam memenuhi tenggat waktu, atau melakukan hal lain untuk membahayakan pekerjaan serta karir kita – secara sadar. 
 
‘Mengetahui secara sadar’ itulah yang menjadi masalah. Kita akan mudah menghindari jebakan profesional yang kita ketahui, tetapi bagaimana dengan hal-hal yang tidak kita sadari? Dan bahkan yang lebih penting, bisakah kita melakukan kesalahan besar saat kita berpikir bahwa kita melakukan langkah yang benar?
 
Agar tidak jatuh ke dalam perangkap tersebut, kami meminta para pakar karier untuk menjelaskan kesalahan yang mungkin kita lakukan tanpa menyadarinya, entah di kantor atau saat kita mencari pekerjaan. Apakah Anda membuat kesalahan ini?

1. Menjaga diri Anda Offline
Mengetahui beberapa media sosial seperti Twitter, Facebook, dan bahkan LinkedIn penuh dengan peluang untuk kesalahan yang merusak karier, dapat dimengerti bahwa Anda mungkin ingin tetap berendah hati dengan membiarkan profil media sosial Anda tidak aktif, atau bahkan menjadikan diri Anda offline sepenuhnya.
 
Namun, itu adalah langkah yang salah, menurut Cheryl Palmer, pelatih karir bersertifikat dan pemilik Call to Career. "Menurut data terakhir, mayoritas perekrut sekarang mencari sumber online untuk informasi tambahan tentang kandidat," kata Palmer. “Informasi online yang positif tentang Anda akan meningkatkan prospek pekerjaan Anda, karena itulah yang akan dicari oleh para perekrut untuk menentukan siapa yang mereka sebut untuk wawancara.” Dia menunjukkan bahwa karena situs media sosial seperti LinkedIn, Twitter, dan Facebook adalah beberapa dari hasil pertama yang muncul di mesin telusur, Anda ingin diwakili — dan terwakili dengan baik. 
 
Palmer mengatakan bahwa memiliki profil saja tidak cukup — Anda harus memiliki kehadiran yang dinamis. Itu berarti menggunakan media sosial ini untuk mempromosikan diri Anda dengan cara yang positif dan profesional. Jika Anda sedang bekerja pada kampanye iklan baru? Anda dapat menulis status tentang hal itu di Twitter. Ditambahkan ke portofolio fotografi Anda? Anda dapat mengunggahnya di Facebook. Temukan artikel industri yang menarik? Anda dapat membagikannya di LinkedIn. Ketika perekrut atau pewawancara mencari Anda, mereka akan menemukan individu yang menarik dan produktif.
 
Dan jika Anda merasa bahwa mengelola beberapa media social sepertinya terlalu banyak, Anda dapat membagikannya secara otomatis dengan menautkan ke Twitter, Facebook, dan LinkedIn Anda, jadi setiap posting akan disiarkan ke ketiga jaringan secara langsung. 
 
2. Ikatan dengan Rekan Kerja
Ya, Anda benar. Hal-hal ini adalah ide yang baik dengan menghadiri jam kerja yang menyenangkan dengan rekan kerja yang lain, hari relawan, dan bentuk ikatan kelompok lain, karena ketika orang-orang ini adalah rekan kerja Anda, mereka juga adalah orang-orang yang Anda menghabiskan 40 jam lebih per minggu bersama Anda. Tetapi hubungan ini akan menjadi suatu masalah saat Anda menjadi sangat dekat dengan beberapa rekan kerja — dan bukan yang lain. Meskipun Anda tergoda untuk menyesuaikan diri dengan orang atau grup yang kuat, secara tidak langsung, Anda telah memisahkan diri dari rekan kerja lainnya. 
 
Agar tidak terlalu dekat dengan beberapa rekan kerja saja, disarankan untuk mengambil beberapa langkah sederhana untuk menjadi orang yang ramah kepada setiap rekan kerja yang Anda miliki. Seperti, pergi makan siang dengan sekelompok orang, atau orang yang berbeda setiap harinya, duduk di sebelah orang-orang yang bukan teman sekerjamu di sebuah pertemuan, melakukan obrolan singkat pada waktu yang berbeda setiap hari, untuk bertemu dengan orang yang berbeda.
 
Semakin Anda berada di organisasi yang semakin tinggi, tentunya semakin penting untuk menjadi jeli dan bijaksana. Ingatlah bahwa memiliki sekutu sangatlah penting, demikian juga memiliki orang-orang yang akan menantang Anda.

3. Memenangkan Pekerjaan yang Memenuhi Syarat
Kami tidak perlu memberi tahu Anda bahwa tidak ada rasa malu dalam mengambil profesi yang tidak terkait dengan jalur karir utama Anda. Contohnya, saat Anda masih mencari peluang lain, atau untuk mendapatkan sedikit uang tambahan. Selain itu, kesibukan Anda akan menunjukkan kepada calon karyawan bahwa Anda adalah seorang pekerja keras. Namun, hal ini tidak selalu benar. 
 
Robert Meier, presiden Ahli Pasar Kerja memberikan saran bahwa “sebagai pencari kerja, Anda harus melihat diri Anda sebagai kandidat yang dicari oleh calon majikan Anda”. “Dan bagi seorang majikan, pekerjaan sampingan adalah pengalih perhatian dari posisi utama Anda. Perusahaan Fortune 500 tidak akan menghargai waktu Anda sebagai manajer malam di 7-11. "
 
Daripada mencoba menggabungkan semua pekerjaan sementara yang Anda miliki, dengan maksud menunjukkan "keuletan" dan "keandalan," Meier merekomendasikan untuk meminimalkan posisi-posisi tersebut hanya ke satu baris di resume Anda — atau menghilangkannya sama sekali sambil memperbesar posisi masa lalu Anda yang lebih relevan. "Satu-satunya waktu Anda harus menyertakan pekerjaan seperti ini di resume Anda adalah jika itu menambah tujuan karir Anda," jelasnya. Misalnya, pekerjaan di lantai penjualan dalam rantai pakaian mungkin bermanfaat jika Anda mengajukan permohonan untuk menjadi pembeli J.Crew; waktu Anda sebagai instruktur kebugaran mungkin relevan jika Anda melamar posisi operasi di Under Armor.
 
Tetapi jika Anda menghabiskan enam bulan menyendoki es krim dan sekarang melamar untuk pekerjaan perusahaan yang sama sekali tidak terkait dalam penjualan iklan, Meier menyarankan Anda menghilangkan pekerjaan yang memenuhi syarat dari resume Anda sama sekali. Jika kesenjangan pekerjaan Anda harus muncul dalam sebuah wawancara, jelaskan bahwa Anda mencurahkan perhatian penuh untuk menemukan pekerjaan yang tepat dalam ekonomi yang sulit — alasan yang bisa dimaklumi jika itu sudah 12 bulan atau kurang.
 
4. Mengandalkan Daftar Pro dan Kontra
Angkat tangan Anda jika Anda pernah membuat daftar pro dan kontra tentang pekerjaan atau proyek potensial. Ini adalah langkah yang masuk akal — Anda menguraikan semua alasan yang seharusnya Anda lakukan dan tidak boleh mengambil usaha baru untuk membuat keputusan rasional dan penuh informasi.
 
Namun, informasi dan rasional tidak semuanya menjadi daftar yang valid. "Jika Anda mendapatkan firasat buruk tentang bekerja untuk bos tertentu atau sensasi perasaan tidak menyenangkan tentang lingkungan kerja yang tidak pasti. Anda seharusnya tidak pernah mengabaikan suara kecil di telinga Anda yang telah memperingatkan bahwa ada sesuatu yang salah, ”jelas Cheryl Rich Heisler, pendiri dan presiden Lawternatives situs konsultan karir.
 
Jika Anda memiliki firasat buruk tentang peluang yang tampaknya menjanjikan, inilah waktunya untuk Anda mendapatkan lebih banyak informasi tentang hal tersebut, jelas Heisler. “Gali lebih dalam, dan pastikan kembali bahwa kesan Anda salah, atau mundur dari tawaran. Hal ini dapat Anda jadikan pedoman untuk memilih jalur karier pertama Anda — percayalah pada diri Anda sendiri. Jika Anda tidak dapat menggoyahkan kecemasan Anda dan tidak dapat meringankannya dengan informasi lebih lanjut, mungkin sudah waktunya untuk mundur selangkah.
 
“Jika,” kata Heisler, “setelah melakukan riset dan jaringan Anda, karier, industri, atau pekerjaan yang Anda jelajahi tidak cocok bagi Anda, pertimbangkan kembali. Karyawan yang paling bahagia adalah mereka yang bekerja di area yang mereka sukai dalam industri yang mereka sukai. ”

5. Menjadi orang yang bersedia terus menerus
Kemungkinannya adalah, nilai kerja perusahaan Anda saat ini — yaitu, berapa lama Anda berada di kantor, bekerja di meja Anda. Dan ketika Anda tidak berhadap-hadapan, Anda dapat diakses melalui telepon, email dan teks. 
 
“Ketika Anda menolak untuk mewakili tanggung jawab, hal itu menunjukkan bahwa Anda bukanlah guru atau mentor, dan tentu saja bukan supervisor, yang merupakan kriteria untuk dapat dipromosi,” jelas Bruce Hurwitz, perekrut eksekutif dan penulis Success! Sebagai Karyawan atau Pengusaha. Dan ketika Anda tidak mengambil cuti libur, katanya, itu bisa menciptakan suasana superioritas — seperti Anda merasa tidak ada yang bisa dilakukan tanpa Anda.
 
 “Orang-orang membuat kesalahan karena terlalu sering mengatakan bahwa mereka bersedia karena mereka tidak tahu cara mengatakan tidak,’ ”kata Hurwitz."Mereka berpikir bahwa orang yang mereka tolak akan marah pada mereka, dan itu akan mempengaruhi hubungan mereka." Tapi, dia menambahkan, ini tidak selalu demikian. Jika Anda terus-menerus bersedia, Hurwitz menyarankan untuk memulai dengan "Ya yang bersyarat", di mana, setelah mendengar tentang tugas baru, Anda membalas, "Saya akan senang. Biarkan saya menyelesaikan pekerjaan ini, dan jika Anda masih membutuhkan bantuan saya, saya ada untuk Anda. ”
 
Tentu saja, tidak ada yang merekomendasikan Anda untuk melewatkan pekerjaan Anda, dan sepertinya, Anda harus memiliki kesempatan berada di luar kantor. Tetapi mewakili tugas yang harus diselesaikan tanpa pengawasan langsung dari Anda, atau bahkan tanpa kehadiran Anda, adalah keterampilan yang harus dimiliki setiap manajer — atau calon manajer.
Featured Career Advices
5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri