Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Cara Menambah Percaya Diri Seorang Pemimpin

5 Cara Menambah Percaya Diri Seorang Pemimpin


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jul 27, 2018

Perubahan peran menjadi pemimpin memang tidak mulus dan mudah. As I said, bukan hal sepele semudah super hero berubah wujud. Proses transisi yang dijalani oleh new leader kerap menjadi masa-masa “Serba salah”. Too young to decide, too old to ask. Dibilang sudah jago dan pengalaman, belum. Dibilang belum pengalaman, ya nggak juga. Jam terbang sudah lumayan, tapi belum cukup untuk disebut senior (masih ada yang lebih senior dan berpengalaman). 
 
Beberapa orang akan membutuhkan beberapa saran untuk menyesuaikan diri. Baik terkait pekerjaan, maupun pengembangan diri yang mendukung transformasinya menjadi leader. Kegagalan terdahulu sebelum resmi menjadi pemimpin terkadang meninggalkan kenangan dan kekhawatiran tersendiri bagi beberapa orang. Dan akhirnya mempengaruhi kepercayaan diri dalam bersikap dan mengambil keputusan. Membuat new leader merasa harus banyak bertanya dan meminta pertimbangan pada senior maupun top leader.
 
Meminta masukan, saran, atau pertimbangan rekan senior atau top management bukan hal yang tabu. Tetapi terlalu banyak bertanya pun tidak akan baik untuk kesan yang Anda bangun. Bisa-bisa Anda dinilai tidak tahu apa-apa, dan tidak cukup kompeten untuk memimpin. Anda harus mempersiapkan diri secara mental dan pengetahuan terkait segala hal yang berhubungan dengan perusahaan dan pekerjaan Anda. Juga menumbuhkan serta menambah kepercayaan diri.
 
Untuk menumbuhkan dan menambah kepercayaan diri Anda sebagai pemimpin, tips berikut dapat Anda ikuti.
 
1. Tidak harus sempurna
Acapkali keinginan untuk melakukan sesuatu dengan sempurna justru menjadikan orang peragu. Ingatlah bahwa selain Anda ada banyak leader yang memiliki kekurangan, tidak menguasai segala hal, dan melakukan kesalahan. Everybody makes mistake. Tidak ada yang sempurna. Tidak ada superman. Faktanya, apapun bentuk organisasi dan situasi yang dihadapi, tidak pernah sepenuhnya salah ataupun benar. Hal terbaik yang bisa dilakukan seorang pemimpin adalah meningkatkan skill dan knowledge, untuk mendukung peningkatan kualitas hasil kerja.
 
2. Berdamai dengan kegagalan
Again, ingatlah bahwa setiap orang pernah melakukan kesalahan, pernah gagal. Tidak ada superman. Bahkan seorang leader ternama pun memulai pekerjaannya dengan banyak kesalahan, dan berkembang dari pembelajaran yang ia dapatkan. Karena itu berdamailah dengan diri Anda sendiri, dengan kegagalan Anda di masa lalu. Move on, Anda sudah dapat pembelajarannya, berkembanglah dari sana.

3. Berani mengambil keputusan
Bertanya kepada senior leader memang hal yang tepat dilakukan ketika menghadapi permasalahan yang kompleks dan merupakan hal baru bagi Anda. Tetapi jangan terlalu banyak meminta pertimbangan orang lain, terlebih bila masalahnya sederhana. Ini hanya akan membuat organisasi tidak efektif, karena proses kerja memakan waktu lebih lama. Jangan pernah meragukan  diri sendiri. Pemimpin yang efektif memiliki keyakinan apa yang akan dilaluinya dan memiliki ekspektasi positif. Kumpulkan informasi secara lengkap dan akurat, lakukan analisa mendalam, percayai insting, dan ambil keputusan.
 
4. Tunjukan keberanian
Banyak orang menoleh pada pemimpin saat keadaan kritis. Jika pemimpin nampak ragu–ragu dan takut gagal, maka moral anggota akan turun. You are the leader now. Jangan tidak ada lagi tempat berlindung dari kegagalan, atau tameng pelindung dari kesalahan. Tidak ada lagi pendorong semangat dan penolong di saat kendala menantang. Anda lah tameng pelindung itu kini. Anda supporter dan motivator bagi diri sendiri dan team member Anda. Be bold. Believe in your own capability, and take action.
 
5. Cintai pekerjaan
Jalani pekerjaan Anda dengan penuh hasrat, dan semangat. Mencintai pekerjaan Anda adalah cara terbaik termudah yang dapat Anda lakukan untuk mendongkrak kualitas hasil kerja Anda. Passion in work akan mempermudah pelaksanaan, karena membuat tugas terasa ringan dan mudah. Lakukan yang terbaik selagi ada kesempatan.
Featured Career Advices
5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri