Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Cara Melakukan Evaluasi Diri

5 Cara Melakukan Evaluasi Diri


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jun 02, 2019

Setiap kita rata-rata menghabiskan 40 jam kerja selama seminggu. Kita memulai pekerjaan di hari Senin dan mengakhirinya di hari Jumat. Kita menyibukkan diri dengan urusan pekerjaan. Hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, bahkan tahun demi tahun.
 
Tetapi, apakah kita benar-benar menyadari hal apa yang telah kita perbuat pada tahun-tahun yang lalu? Rasanya sulit untuk menemukan hal-hal yang berhasil kita capai dalam perjalanan karier. Itulah sebabnya, kita perlu meluangkan waktu dan melakukan evaluasi diri. 
 
Kita jarang memberikan waktu bagi diri sendiri untuk melihat pencapaian-pencapaian yang berhasil dibuat. Padahal, jika kita meluangkan waktu untuk melihat kembali pencapaian-pencapaian tersebut, kita akan mampu melihat hal apa saja yang perlu diperbaiki. Jadi, ada baiknya kita meluangkan waktu untuk mengevaluasi diri kita setiap minggunya. Lalu, bagaimana kita dapat melakukan ini? Berikut adalah 5 cara melakukan evaluasi diri setiap minggunya.
 
1. Merayakan pencapaian yang berhasil dibuat.
Ini merupakan langkah yang penting. Tuliskan hal apa saja yang sudah kita capai di atas kertas dan hal-hal spesifik lainnya yang berkaitan dengan pencapaian tersebut. Bukankah kita patut untuk merasa bangga karena berhasil mewujudkannya? Tidak ada salahnya untuk kita merasa bangga atas pencapaian yang telah diraih. 
 
Kita mungkin berhasil mencapai angka tertentu atau membantu menemukan solusi untuk menyelesaikan masalah dalam tim. Tuliskan semuanya dan kita juga dapat memasukkan nama-nama rekan kerja yang berkaitan. Jika kita berhasil menerapkan strategi baru, tuliskan secara rinci bagaimana kita melakukannya.
 
Menuliskan pencapaian dan keberhasilan lainnya, dapat membantu kita menemukan pola kesuksesan. Kita dapat melihat langkah-langkah yang diperlukan dan tidak diperlukan dengan jelas untuk mencapai tujuan. Nah, pencapaian apa yang berhasil rekan pembaca buat? Tuliskanlah pencapaian tersebut secara rinci.
 
2. Temukan kelemahan dan kesalahan yang dialami.  
Menemukan kelemahan dan kesalahan juga tidak kalah penting. Sekalipun mungkin akan terasa menyakitkan, kegagalan memberikan kita pelajaran berharga. Ya, saat kita menuliskannya mungkin akan sama sakitnya saat kita mengobati luka di tubuh.
 
Buatlah dua kolom. Kolom pertama berisi kesalahan yang kita perbuat dan kolom kedua berisi cara mengatasinya. Misalnya, terdapat kesalahan ejaan di email yang kita kirim kepada klien. Tuliskan di kolom ‘cara mengatasi’ bahwa kita akan menyediakan waktu selama 2 menit untuk memeriksa kembali sebelum mengirimkan email. Kesalahan berikutnya, kita lupa menindaklanjuti sebuah proyek. Tuliskan di kolom ‘cara mengatasi’ bahwa kita akan membuat pengingat agar tidak melewatkannya lagi. Atau kita datang terlambat karena begadang pada malam sebelumnya. Di kolom ‘cara mengatasi,’ tuliskan bahwa kita akan tidur tepat waktu.
 
Selain menuliskan kesalahan-kesalahan yang telah dibuat, kita juga dapat menuliskan ketakutan yang dimiliki, baik itu ketakutan untuk berbicara di depan umum, ketakutan untuk meminta kenaikan gaji atau ketakutan untuk mencoba satu hal.
 
Dengan begitu, kita akan berusaha lebih baik lagi dan memperbaiki kesalahan yang pernah kita buat di masa lalu. Kita juga akan mampu menemukan cara untuk menaklukkan rasa takut yang kita miliki.
 
3. Menuliskan hal-hal yang seharusnya dilakukan.
Selanjutnya, tuliskan hal-hal yang seharusnya diselesaikan. Adakah pekerjaan yang kita tunda dan belum diselesaikan? Mungkin saja pekerjaan tersebut membosankan sehingga membuat kita malas untuk menyelesaikannya atau kita tidak menyukai pekerjaan tersebut. 
 
Saat menuliskannya, buatlah 3 kolom. Kolom pertama untuk menuliskan tugas-tugas yang terbengkalai, kolom kedua untuk alasan yang membuat kita tidak menyelesaikannya dan kolom ketiga untuk solusi yang harus dilakukan.
 
Tidak semua pekerjaan yang kita miliki adalah pekerjaan yang menyenangkan. Kita mungkin akan menemukan beberapa pekerjaan yang membosankan, dan satu-satunya cara untuk menyelesaikannya adalah memulai mengerjakannya. Tempatkan tugas-tugas tersebut di urutan awal daftar pekerjaan yang harus dilakukan. Dengan begitu, kita akan merasa bahwa tugas-tugas tersebut penting untuk diselesaikan. 
 
4. Membuat tujuan untuk minggu yang akan datang.
Setiap jumat sore merupakan waktu yang tepat dalam membuat tujuan untuk minggu depan. Jika kita tidak pernah menetapkan tujuan tetapi kita mendapatkannya, itu adalah keberuntungan. Keberuntungan tidak terjadi selamanya, bukan?
 
Jadi, sebaiknya kita telah membuat tujuan untuk minggu selanjutnya. Dengan menetapkan tujuan, membuat kita semakin dekat dengan tujuan yang dimiliki. Cobalah untuk melihat kembali perjalanan kita di minggu sebelumnya. Apakah kita berhasil mencapai tujuan atau membuat kemajuan? Hal apa saja yang dapat dilanjutkan?
 
Dengan begitu, kita dapat menemukan hal-hal yang dapat dilanjutkan untuk mencapai tujuan dan hal-hal yang harus dihilangkan yang seringkali menghambat kemajuan karier 
 
5. Menarik kesimpulan.
Setelah kita melakukan keempat langkah sebelumnya, langkah terakhir yang harus dilakukan adalah menarik kesimpulan. Lihatlah kembali hal-hal yang telah kita tuliskan sebelumnya.
 
Rangkumlah semuanya dalam satu atau dua kalimat, tidak lebih dari 280 kata. Ini dapat membantu kita menemukan hal-hal yang paling penting. Ini bisa saja hal-hal positif yang sudah kita lakukan dan dapat dilanjutkan kembali atau hal-hal negatif yang harus dihilangkan agar tidak menghambat kemajuan kita.
 
Itulah 5 cara melakukan evaluasi diri. Sama seperti kebiasaan baik lainnya, membuat evaluasi diri juga memiliki peranan penting untuk kemajuan karier. Dengan melakukan evaluasi diri, kita dapat memahami kekuatan dan kelemahan yang kita miliki. Kita juga akan menemukan cara untuk mengatasi kelemahan-kelemahan tersebut. Jadi, jangan ragu untuk melakukan evaluasi diri ya, rekan pembaca.
Featured Career Advices
4 Manfaat Bermain Video Games bagi Kesuksesan

4 Manfaat Bermain Video Games bagi Kesuksesan

5 Cara Mengatasi Iri Hati

5 Cara Mengatasi Iri Hati

Bagaimana Meningkatkan Pola Pikir Hebat bagi Pengusaha Muda?

Bagaimana Meningkatkan Pola Pikir Hebat bagi Pengusaha Muda?

5 Inovasi dan Kreativitas sebagai Cara Menarik Pelanggan Baru

5 Inovasi dan Kreativitas sebagai Cara Menarik Pelanggan Baru

6 Cara Menghadapi Ketakutan di Lingkungan Kerja

6 Cara Menghadapi Ketakutan di Lingkungan Kerja

Tegas

Tegas

7 Cara Meningkatkan Fokus di Tempat Kerja

7 Cara Meningkatkan Fokus di Tempat Kerja

Ingin Pelanggan Tetap Setia? Coba 4 Strategi Ini!

Ingin Pelanggan Tetap Setia? Coba 4 Strategi Ini!

Kompetitif adalah Sikap yang Perlu Dipertahankan

Kompetitif adalah Sikap yang Perlu Dipertahankan

9 Cara Mengatasi Kecemasan dan Meningkatkan Kepuasan Kerja

9 Cara Mengatasi Kecemasan dan Meningkatkan Kepuasan Kerja

5 Cara Mengarahkan Bisnis Keluarga Menuju Sukses

5 Cara Mengarahkan Bisnis Keluarga Menuju Sukses

7 Cara Agar Pemasaran Produk Menjadi Lebih Sukses

7 Cara Agar Pemasaran Produk Menjadi Lebih Sukses

Peranan Pola Pikir Growth Mindset bagi Karier dan Kehidupan

Peranan Pola Pikir Growth Mindset bagi Karier dan Kehidupan

6 Cara Menggali Potensi Diri

6 Cara Menggali Potensi Diri

9 Rahasia Meraih Kepuasan Pelanggan dengan Layanan Kelas Dunia

9 Rahasia Meraih Kepuasan Pelanggan dengan Layanan Kelas Dunia

3 Langkah Mengajarkan Orang Lain Cara Kerja yang Baik dengan Bisnis Kita

3 Langkah Mengajarkan Orang Lain Cara Kerja yang Baik dengan Bisnis Kita

8 Strategi Pelayanan dalam Menangani Keluhan Pelanggan yang Marah

8 Strategi Pelayanan dalam Menangani Keluhan Pelanggan yang Marah

Cara Menghilangkan Sifat Egois dalam Diri

Cara Menghilangkan Sifat Egois dalam Diri

Inisiatif

Inisiatif

Kunci Utama Produktivitas Kerja

Kunci Utama Produktivitas Kerja

7 Hal yang Dapat Disampaikan dalam Penilaian Kinerja

7 Hal yang Dapat Disampaikan dalam Penilaian Kinerja

9 Strategi Pemasaran melalui Aplikasi YouTube

9 Strategi Pemasaran melalui Aplikasi YouTube

6 Manfaat Menulis Jurnal Harian

6 Manfaat Menulis Jurnal Harian

7 Cara Menggunakan Video sebagai Strategi Pemasaran

7 Cara Menggunakan Video sebagai Strategi Pemasaran

3 Langkah Membuat Konten Video di Media Sosial yang Keren

3 Langkah Membuat Konten Video di Media Sosial yang Keren

5 Cara Menghadapi Rekan Kerja yang Lebih Muda

5 Cara Menghadapi Rekan Kerja yang Lebih Muda

8 Tips Membangun Hubungan yang Baik dengan Klien

8 Tips Membangun Hubungan yang Baik dengan Klien

5 Cara Memanfaatkan Waktu Makan Siang

5 Cara Memanfaatkan Waktu Makan Siang

10 Strategi Pemasaran Media Sosial untuk Mengembangkan Bisnis

10 Strategi Pemasaran Media Sosial untuk Mengembangkan Bisnis

Lingkungan Kerja Multigenerasi

Lingkungan Kerja Multigenerasi