Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Alasan Kerja Part Time Lebih Baik

5 Alasan Kerja Part Time Lebih Baik


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Pengertian Kerja Part Time
Kerja part time atau paruh waktu adalah bekerja di suatu tempat kerja, organisasi atau perusahaan, dimana waktu yang dihabiskan untuk bekerja tidak lebih lama dibandingkan kerja penuh waktu atau full time. Misalnya, ketika karyawan full time bekerja selama 40 jam per minggu, para karyawan part time bekerja kurang dari 40 jam per minggu. Contohnya, satu karyawan part time tidak akan bekerja selama 8-9 jam per hari, akan tetapi hanya 3-5 jam per hari. Oleh karena itu, para karyawan part time hanya bekerja selama 15 – 25 jam per minggu-nya. 
 
Meskipun jumlah waktu kerjanya berbeda dengan karyawan full time, semua itu tergantung dengan jenis profesinya masing-masing. Dalam hal ini, jika profesi yang dimiliki karyawan part time tersebut memang mengharuskan dirinya untuk bekerja sampai malam hari, maka bisa jadi karyawan tersebut harus bekerja lebih dari 5 jam per hari. 

Mengapa Kerja Part Time Jauh Lebih Baik untuk Sebagian Orang?
Sebagian orang memang jauh lebih cocok untuk bekerja secara part time atau paruh waktu. Tentunya, pilihan ini dipilih karena beberapa alasan yang valid. Misalnya, seseorang merasa sangat kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan full time. Apalagi mencari pekerjaan di zaman sekarang sangatlah sulit, kompetisi semakin ketat dan keterampilan yang diminta semakin beragam. 
 
Ada lagi yang beralasan karena mereka tidak punya pilihan lain selain kerja part time. Yap! mungkin saja karena mereka memiliki prioritas lain yang juga tidak bisa ditinggalkan. Seperti, mengurus anak, mengelola bisnis sampingan, masih melanjutkan pendidikan dan lain sebagainya. Bahkan ada fakta mengatakan bahwa salah satu website yang menaungi pekerjaan part time melaporkan bahwa orang-orang lebih banyak tertarik dengan pekerjaan part time dibandingkan menjadi freelancer. 
 
Hmm, kelihatannya menarik sekali ya pekerjaan part time ini. Berdasarkan data yang kami dapatkan dari fool dot com, ada 5 alasan utama yang sangat bagus untuk dipertimbangkan tentang mengapa kerja part time jauh lebih baik dan menyenangkan dibandingkan pekerjaan full time atau freelancer. Jadi, jika rekan pembaca sedang memilih antara tawaran pekerjaan full time atau part time, mungkin kelima alasan di bawah ini bisa menjadi bahan referensi rekan pembaca semua. Yuk, simak penjelasannya berikut ini. 
 
1. Saya Masih Mengenyam Bangku Pendidikan. 
Alasan pertama mengapa pekerjaan part time jauh lebih menggoda daripada pekerjaan jenis lainnya disebabkan karena kita masih duduk di bangku sekolah, misalnya kita masih kuliah dan sedang mengejar gelar D3, S1 atau mengejar gelar lainnya. Pilihan ini diambil karena rekan pembaca merasa tidak bisa mengorbankan waktu yang sudah ditetapkan untuk hadir ke dalam kelas, mengerjakan tugas kelompok, dan kewajiban-kewajiban lainnya yang sudah ditetapkan oleh pihak universitas. 
 
Disisi lain, rekan pembaca sangat memerlukan pengalaman kerja dan penghasilan tambahan untuk membantu membiayai perkuliahan dan keperluan-keperluan pokok lainnya. Mengambil pekerjaan part time juga dirasa dapat mematangkan keterampilan bekerja kita, sebelum nanti saatnya kita akan lulus dan bekerja secara full time. 

2. Saya Masih Merasa Tidak Yakin dengan Tujuan Karier. 
“Kira-kira saya bagusnya bekerja menjadi tax consultant atau akuntan ya?” atau “Apakah saya lebih baik menjadi guru atau bekerja di perusahaan swasta, kira-kira mana yang lebih cocok ya untuk saya?” Setiap dari kita pasti pernah terjebak dengan pilihan karier. Bedanya, ada beberapa orang yang akhirnya sudah mantap dengan pilihan mereka dan sebagian yang lainnya masih terperangkap dengan pilihan yang ada di depan mata. 
 
Jika kita merasa masih belum yakin dengan tujuan karier di masa depan, maka mencoba untuk bekerja part time adalah ide yang sangat cemerlang. Apabila rekan pembaca memiliki dua pilihan karier yang mungkin keduanya akan menjadi tujuan karier Anda, cobalah untuk bekerja part time di dalam dua bidang tersebut. Setelah mencoba bekerja part time di dalam dua bidang tersebut, rekan pembaca bisa mengambil kesimpulan dan keputusan terhadap bidang mana yang lebih disukai. 

3. Saya Masih Tidak Ingin Menghabiskan Waktu Terlalu Banyak. 
Alasan ketiga ini dapat mendukung pilihan pekerjaan part time sebagai pilihan yang bijak. Misalnya, saya adalah seorang ibu yang tetap harus merawat pasangan dan anak-anak, sehingga saya tidak ingin menghabiskan waktu yang terlalu lama di kantor. Contoh kedua, saya adalah seorang anak yang memiliki orang tua yang sangat memerlukan kehadiran saya untuk merawatnya, jadi saya tidak bisa meninggalkannya dalam waktu yang lama. Di satu sisi, penghasilan tetap diperlukan oleh semua orang, jadi bekerja part time adalah ide yang bijak dalam situasi ini. Tidak hanya itu, tetap melakukan pekerjaan selama beberapa jam dalam seminggu juga dapat memberikan manfaat kesehatan emosional yang positif untuk tubuh dan pikiran kita. 

4. Saya Ingin Mempersiapkan Diri untuk Pekerjaan Full Time. 
Bekerja secara part time atau paruh waktu juga bisa dijadikan sebagai “proses pemanasan” atau pelatihan diri sebelum akhirnya kita benar-benar menjadi karyawan penuh waktu. Bekerja part time bagus dijadikan sebagai proses pelatihan diri, khususnya ketika kita belum pernah memiliki pengalaman pekerjaan apapun. Selain itu, pengalaman kerja yang kita miliki setelah kerja part time akan sangat bermanfaat untuk dimasukkan ke dalam resume kerja kita.

5. Saya Sudah Hampir Pensiun. 
Sebagian orang masih tetap memiliki semangat kerja yang begitu tinggi, meskipun mereka sudah lanjut usia dan hampir mendekati masa pensiun. Namun, sangatlah disayangkan jika keterampilan dan kemampuan yang mereka miliki tidak dikontribusikan lagi. Oleh karena itu, bekerja secara part time adalah solusi yang bagus untuk kondisi ini. 
 
Itulah 5 alasan mengapa kerja part time dapat dijadikan pilihan yang sangat baik untuk mendapatkan pengalaman pekerjaan dan penghasilan yang tetap. Jadi, apakah rekan pembaca tertarik untuk kerja part time? Apapun pilihan yang rekan pembaca pilih, kami harap rekan pembaca tetap bersemangat dalam menjalani hari-hari Anda. Tetap semangat ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan