Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jul 09, 2019

Pensiunan dini? Ah, yang benar saja?!” Masih banyak orang yang masih belum bisa percaya bahwa kita semua bisa melakukan pensiunan dini. Pensiunan dini di sini bukan hanya bisa didapatkan oleh orang-orang yang bernasib baik. Misalnya, pemenang kuis ratusan juta rupiah, para selebritis dengan jam tayang yang tinggi, para anak-anak dari Raja dan Ratu, atau para pengusaha sukses di dunia ini. 
 
Kenyataannya pensiunan dini bukan hanya bisa didapatkan oleh mereka, namun sekali lagi kami katakan bahwa kita SEMUA bisa melakukan pensiunan dini di umur 40 tahun. Hanya saja, mereka yang berhasil pensiunan dini di umur 40 tahun sudah mengimplementasikan cara-cara yang berbeda dari apa yang kita lakukan setiap harinya. Tidak hanya itu, pola pikir mereka juga sangat berbeda dengan orang-orang biasa. 
 
Itulah mengapa ketika mereka beranjak umur 40 tahun, hidup mereka sudah sangat matang dan tercukupi. Sehingga, mereka tidak perlu bekerja dengan susah payah dari jam 9 pagi sampai 5 sore, tidak ada lagi kejadian mengejar waktu karena takut terlambat datang ke pertemuan penting, bahkan tidak ada lagi tuh cerita harus lembur sampai malam karena pekerjaan menumpuk. 
 
Bagi rekan-rekan Career Advice yang juga ingin merasakan pensiunan dini di umur 40 tahun, berikut ini adalah 4 cara utama menurut website entrepreneur yang sudah kami rangkum dan dapat segera kita terapkan untuk mencapai pensiunan dini. Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini. 
 
1. Miliki Pemahaman yang Mendalam pada Ilmu Kemandirian Finansial.
Inilah yang menjadi salah satu masalah ekonomi di Indonesia. Tidak banyak masyarakat Indonesia yang memiliki ilmu kemandirian finansial. 
 
Hal ini sering membuat masyarakat merasa biasa-biasa saja dengan angka pengangguran yang ada. Nyatanya, kita perlu bergerak dan bekerja untuk bisa menghasilkan uang, bisa bertahan hidup tanpa bergantung dengan orang lain. 
 
Tidak hanya itu, kondisi ini membuat masyarakat muda, terutama milenial untuk terus berperilaku konsumtif. Padahal, umur mereka adalah umur yang sangat tepat untuk mendalami ilmu kemandirian finansial dan menahan tindakan konsumtif agar bisa menabung untuk masa depan. 
 
Seperti yang dikatakan oleh Peter Adeney di dalam blognya bahwa “Jika kita menghabiskan 100% uang dari penghasilan yang dimiliki, maka kita tidak akan pernah siap untuk pensiun. Sedangkan, jika kita hanya menghabiskan 0% dari penghasilan yang ada, ini menandakan bahwa kita telah mengatur kehidupan kita dengan sangat baik”. 
 
Maknanya, bukan berarti kita sama sekali tidak menggunakan uang dari penghasilan yang dimiliki. Namun, kita tidak menghabiskan 100% dari penghasilan yang ada. Uang itu sulit untuk didapatkan, namun mudah untuk habis. 
 
Penghasilan yang lebih tinggi pastinya akan memudahkan kita untuk bisa menabung lebih banyak, namun yang lebih menentukan adalah “apakah kita benar-benar menyisihkan banyak uang untuk menabung?”, “berapa besar persentase yang kita berikan untuk tabungan?”, “apakah kita suka membobol tabungan kita untuk membeli barang-barang yang kurang penting?” dan lain sebagainya.  
 
Itulah mengapa penting bagi kita semua untuk mengetahui dan memahami ilmu kemandirian finansial dengan sebaik mungkin mulai dari sekarang.
 
2. Berinvestasi? Mereka sudah Melakukannya dari Lama!
Ketika orang lain sedang berbondong-bondong untuk memilih investasi mana yang tepat untuk mereka, orang-orang ini malah sudah berinvestasi jauh dari 10 tahun yang lalu, bukan dimulai sekarang atau beberapa tahun sebelumnya. 
 
Itulah mengapa di umur 40 tahun, mereka sudah bisa menikmati kehidupan dengan sangat tenang dan tidak perlu memusingkan masalah finansial lagi. Mereka hanya perlu duduk manis di rumah sambil menikmati secangkir teh, dan pendapatan pasif mereka terus mengalir. 
 
Apabila rekan-rekan Career Advice sudah berumur 30 tahunan, cara kedua ini perlu kita terapkan mulai dari sekarang. Meskipun para pensiunan dini sudah memulainya sejak lama, tapi tidak ada kata terlambat untuk berinvestasi dan menabung. Eits! Tapi cara ini sangat cocok loh untuk para milenial yang baru saja memasuki dunia kerja dengan kisaran umur dari 18 tahun sampai 25 tahun. 
 
Ketika rekan-rekan pembaca ingin berinvestasi, jangan katakan bahwa “ah, sepertinya saya masih terlalu muda untuk itu” dan bagi rekan-rekan pembaca yang merasa sudah tidak muda lagi, jangan kecilkan niat Anda untuk menikmati hidup dengan pensiunan dini di umur 40, tapi langsung saja mulai dari sekarang!
 
3. Tidak Konsumtif, namun Mereka tetap Merasa Bahagia.
Di awal sudah kami jelaskan bahwa memiliki ilmu kemandirian finansial yang baik akan menghalangi kita dari sikap konsumtif dan lebih bijak dalam menggunakan uang. Hebatnya, orang-orang yang berhasil mengambil pensiunan dini pada umur 40 tahunan, mereka sudah terbiasa untuk tidak menghabiskan uang pada barang-barang yang tidak penting.
 
Mereka akan lebih memprioritaskan kebutuhan daripada keinginan belaka. Yang lebih mengagumkannya lagi, mereka tetap merasa bahagia walaupun tidak menjadi konsumtif. Mereka percaya bahwa kebahagiaan bisa datang darimana pun, dan bukan hanya datang dari barang-barang mewah saja. Jadi apabila kita benar-benar ingin pensiunan dini di umur 40 tahun, sikap konsumtif benar-benar harus dihilangkan dari kehidupan kita mulai dari sekarang. Apakah rekan-rekan Career Advice sudah siap? 
 
4. Selektif dalam Berinvestasi. 
Meskipun berinvestasi adalah hal yang sangat penting bagi mereka, bahkan mereka sudah melakukannya dari lama. Namun, bukan berarti orang-orang ini akan asal-asalan dalam memasang investasi. 
 
Mereka adalah orang yang cerdas, karena ilmu kemandirian finansialnya menganjurkan bahwa biaya investasi yang kembali dengan cepat, biasanya juga akan hilang dan habis dengan cepat. Mereka juga tidak akan mengambil pilihan biaya investasi yang tinggi, namun biaya pengambilannya sedikit. Semuanya benar-benar dipikirkan secara matang, sehingga resikonya juga akan semakin kecil. 
 
Dari 4 cara yang sudah dijelaskan di atas, apakah rekan pembaca sudah siap untuk menerapkannya dan memilih pensiunan dini di umur 40 tahunan untuk menikmati kehidupan? Atau, rekan pembaca akan lebih suka untuk bekerja selama seumur hidup? Apapun pilihannya, tetap semangat dalam menjalani aktivitas ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis