Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Cara Mengubah Gaya Manajemen

4 Cara Mengubah Gaya Manajemen


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Nov 27, 2018

 
Jika bawahan Anda tidak berkinerja baik, Anda dapat menyalahkan banyak hal, seperti: kurangnya motivasi, pelatihan yang buruk, tidak tertarik, atau terlalu banyak bekerja, Anda hanya fokus terhadap beberapa nama.
 
Tetapi sebagai seorang manajer, Anda tidak bisa menempatkan kesalahan di tempat lain dan melanjutkan hari Anda. Semua alasan ini mengarah langsung pada gaya manajemen Anda. Misalnya, mungkin Anda mengintervensi pekerjaan bawahan Anda dan tidak mengizinkan bawahan Anda untuk benar-benar memiliki pekerjaan mereka. Mungkin Anda mengendalikan dan membuat keputusan tanpa mempertimbangkan tim Anda. Atau mungkin, Anda sedikit terlalu lengah dan tidak cukup memberikan pelatihan, sehingga tim Anda membuat terlalu banyak kesalahan atau keputusan yang salah.
 
Setelah Anda melihatnya seperti itu, Anda mengetahui bahwa sesuatu harus berubah dan itu harus dimulai dengan Anda. Masalahnya, tidak ada satu ukuran pun yang cocok untuk mengubah gaya manajemen Anda. 
 
Mengubah gaya pengelolaan Anda bukanlah hal yang mudah. Tetapi percayalah, pada akhirnya itulah yang selayaknya terjadi. Jadi saat Anda berusaha menjadi manajer yang lebih baik dan membuat beberapa perubahan dalam cara Anda melatih tim Anda, empat hal yang harus disiapkan (dan cara agar Anda bisa mendorong bawahan Anda sehingga semua orang akan mendapatkan manfaat dalam jangka panjang).
 
1. Tim Anda Mungkin Mempertanyakan Cara Baru Anda
Ketika Anda berkomitmen untuk menjadi manajer yang lebih aktif dan mulai lebih fokus pada pelatihan, tim Anda akan menjadi sedikit skeptis dengan metode baru Anda. Ketika Anda menjadwalkan pertemuan dua mingguan secara individual dengan masing-masing dari mereka, mereka mengeluh. Ketika Anda diminta untuk melakukan beberapa bayangan untuk menunjukkan inefisiensi dalam alur kerjanya, mereka menggerutu. Mereka terbiasa dengan cara Anda menangani tim selama beberapa bulan terakhir, dan mereka tidak memahami perlunya sesuatu yang berbeda.
 
Sekarang, cara Anda menanggapi pertanyaan mereka sepenuhnya terserah Anda. Anda tidak perlu membuat pengumuman besar bahwa Anda mencoba mengubah cara Anda mengelola tetapi sedikit penjelasan bisa sangat membantu para bawahan.
 
Jawablah pertanyaan tim Anda dengan jujur, (misalnya, “Saya ingin bertemu setiap dua minggu hanya untuk memeriksa beban kerja Anda dan memastikan saya tahu apa yang telah Anda lakukan, sehingga kami dapat berada di halaman yang sama dan saya dapat memastikan seluruh tim sukses mungkin”). Setiap perubahan yang Anda buat memiliki alasan logis. Oleh karena itu,  jangan biarkan pertanyaan bawahan Anda membuat Anda meragukan diri sendiri atau gaya baru Anda.
 
2. Anda Tidak Melihat Hasil yang Instan
Dengan itu, penting untuk diingat bahwa perubahan tidak akan terjadi dengan segera. Ketika Anda mulai mengasah tim Anda, itu sedikit tidak nyaman bagi Anda dan bawahan Anda.  Anda merasa tidak yakin ketika Anda memulai sesi kritik konstruktif, dan bawahan Anda akan tidak suka mendengarnya. 
 
Tetapi meskipun betapa canggung dan mengecewakannya, Anda harus terus mendorong, terus berjalan. Tetaplah berusaha. Perubahan itu sulit, dan untuk tim yang berakar pada caranya, itu juga bisa memakan waktu lebih lama dari yang Anda harapkan.
 
Akhirnya tim Anda akan menyerah dan Anda akan mulai melihat hasilnya. Hasil akan selalu sepadan dengan waktu Anda untuk menunggu.

3. Anda Tergoda untuk Kembali ke Cara Lama
Ketika Anda memiliki kotak masuk yang meluap, Anda pasti tidak ingin berbicara dengan siapapun, termasuk bawahan Anda. Ini akan membawa Anda kembali ke rutinitas lama Anda.
 
Jika Anda terlalu sibuk atau stres, Anda akan menyingkirkan masalah apapun dengan bawahan Anda dan memberitahu diri sendiri bahwa Anda akan mendapatkan sesi pelatihan itu nanti. Tetapi masalahnya, Anda tidak pernah melakukannya. Anda hanya membiarkannya berlalu dan mencoba untuk melanjutkan pekerjaan Anda. Dan Anda segera menyadari bahwa jika Anda terus melakukan itu, Anda akan segera menemukan diri Anda kembali ke titik awal.
 
Jadi, penting untuk selalu waspada terhadap kemajuan pribadi Anda. Jika Anda melihat kehidupan kerja harian Anda dan menyadari bahwa Anda jatuh kembali ke kebiasaan lama, saatnya untuk mengubah sesuatu atau memotivasi kembali diri Anda untuk kembali ke jalur yang seharusnya.
 
4. Anda Harus Bersedia Beradaptasi
Tentu saja, Anda dapat menjaga diri sepenuhnya untuk tetap berada di jalur yang seharusnya. Tetapi jika metode baru Anda tidak benar-benar meningkatkan apa pun untuk tim Anda, Anda mungkin harus memikirkan ulang pendekatan Anda.
 
Jadi, ketika Anda mulai mengubah gaya manajemen Anda, cari tahu beberapa cara untuk mengukur kesuksesan Anda. Beberapa relatif subjektif, seperti: Apakah bawahan Anda tampak lebih bahagia? Apakah mereka mendapatkan lebih banyak pekerjaan dan menghasilkan pekerjaan yang berkualitas? Tentu saja, angka dan data yang solid juga sangat berharga. Berapa banyak keluhan pelanggan yang Anda dapatkan sekarang dibandingkan sebelum Anda beralih? Apakah ada perubahan dalam tingkat perputaran bawahan Anda?
 
Setelah Anda memahami dengan kuat bahwa manajemen Anda membawa dampak bagi tim, Anda akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang cara bergerak maju (yaitu, jika metode baru Anda berfungsi atau jika mereka memerlukan sedikit penyesuaian). Akhirnya, perubahan akan terjadi. Ini mungkin sedikit menyakitkan, bagi Anda dan bawahan Anda dalam prosesnya. Tetapi jika Anda dapat memanfaatkan dan berkomitmen pada gaya manajemen baru Anda, Anda akan melihat peningkatan kinerja Anda dan juga bawahan Anda.
Featured Career Advices
5 Cara Meningkatkan Harga Diri

5 Cara Meningkatkan Harga Diri

Kebahagiaan adalah Kunci Kesuksesan

Kebahagiaan adalah Kunci Kesuksesan

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal