Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Cara Mengatasi Kegagalan

4 Cara Mengatasi Kegagalan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Oct 28, 2018

 
Anda mungkin adalah seseorang yang berhasil. Karier Anda terus bergerak maju. Anda selalu mampu menembus target yang diberikan. Namun, bagaimana jika Anda tidak dapat memenuhi target yang diberikan dan proposal yang Anda ajukan mendapat penolakan terang-terangan. Jadi, jika Anda mengalami "kemunduran" karier (istilah yang lebih halus yang menggambarkan kegagalan total). Orang-orang sukses selalu mempunyai cara mengatasi kekecewaan dan cara menghilangkan penyesalan terhadap kegagalan yang mereka hadapi. Nah, pada artikel kali ini kita akan mempelajari bagaimana cara mereka menghadapi kegagalan tersebut. Berikut adalah beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk melihat situasi Anda melalui lensa yang lebih positif.
 

1. Jangan Biarkan Kegagalan Mematahkan Anda
Kegagalan adalah kemenangan yang tertunda, dan kita tidak bisa menghindari segala kegagalan yang datang ke dalam kehidupan kita. Akan tetapi, kita bisa mengubah cara pandang kita, terutama cara pandang menyikapi kegagalan dalam hidup. Sayangnya, baik dalam karier maupun kehidupan pribadi, kita akan lebih mudah untuk fokus pada peristiwa negatif, sementara membiarkan yang positif berlalu dari pandangan kita. Dan karena kecenderungan itu, kita membiarkan satu kegagalan sepenuhnya mendefinisikan jalur karier atau proyek kita.
 
Sebelum kegagalan tersebut menguasai Anda secara sepenuhnya, cobalah untuk menoleh ke belakang. Lihatlah kembali setiap kritik yang Anda dapat dalam mencapai target Anda. Jika Anda mampu menangani beberapa kritik yang Anda hadapi, Anda mungkin memiliki kepercayaan diri untuk terus mengejar target yang ingin Anda capai.
 
Setiap kali Anda menghadapi kemunduran, cobalah untuk mempertimbangkan hal positif dalam situasi Anda. Misalnya, jika Anda mengambil risiko dan gagal, setidaknya Anda mengambil risiko pada langkah pertama! Ini mungkin tidak berjalan seperti yang direncanakan, tetapi Anda tidak perlu membiarkan satu kesalahan, kegagalan, atau umpan balik negatif tidak membawa Anda keluar dari tujuan akhir Anda. 

2. Evaluasi Kegagalan Anda dengan Cara Pandang yang Baru
Terlepas dari penolakan atau kegagalan yang Anda alami, memang sangatlah sulit untuk menganalisis situasi yang dihadapi secara objektif. Ketika Anda menerima penolakan, Anda merasa sakit hati dan putus asa sehingga Anda menjadi tidak mampu dan tidak mau untuk mengevaluasi kembali hal yang telah Anda buat dan menentukan langkah baru selanjutnya. 
 
Tantangan, pertumbuhan, dan bahkan kegagalan selalu diperlukan untuk bergerak maju dan mencapai tujuan, tetapi itu sangat sulit untuk diingat ketika Anda merasa kalah. Jadi, berikan diri Anda sedikit ruang dari kemunduran awal, biarkan emosi Anda menjadi dingin, dan biarkan sisi rasional Anda mendapatkan kendali kembali. Kemudian, Anda dapat melihat situasi Anda dengan cara pandang yang baru dan Anda mampu untuk menentukan langkah selanjutnya.

3. Belajar dari Orang Lain yang Mampu Bertahan Hidup
Hampir setiap orang sukses telah mengalami dan mengatasi kesalahan semacam ini. Jadi, ketika Anda mengalami kegagalan dalam karier Anda sendiri, ada gunanya berbicara dengan seseorang yang dapat berbagi tentang cara dia menghadapi kemunduran dan bangkit kembali bahkan lebih kuat dari sebelumnya
Umpan balik dari teman yang bersemangat dan bertekad tidak hanya membantu Anda untuk fokus kembali pada tujuan akhir Anda, tetapi itu juga dapat membantu Anda mengatasi perasaan kekalahan Anda secara efektif (dan mengingatkan Anda bahwa Anda bukan satu-satunya orang yang pernah merasakan hal ini). Anda dapat melihat bagaimana orang lain memeluk pengalaman negatif mereka dan mengubahnya menjadi pengalaman positif sehingga mereka dapat berhasil dalam langkah selanjutnya. 

4. Ingatlah bahwa Penerimaan Merupakan Kunci Utama
Menerima kegagalan tidak berarti Anda mengutuk semesta untuk "nasib buruk" Anda, atau mengakui kepada diri sendiri bahwa Anda telah kalah dan harus menyerah. Penerimaan yang benar adalah Anda harus memiliki pemahaman bahwa dalam mencapai sebuah tujuan, Anda akan menemui rintangan dan Anda harus mencari jalan keluarnya. Anda dapat melakukannya dengan menyingkirkan umpan balik negatif, menyerap kritik konstruktif, dan melangkah ke depan dengan cara yang inovatif dan menarik. 
 
Ketika Anda mampu menerima dan menghadapi kegagalan Anda secara langsung, Anda akan terhindar dari penyesalan dalam karier Anda. Anda akan belajar untuk menghentikan internalisasi negatif dan Anda akan lebih tenang dengan upaya dan keputusan yang Anda buat.
 
Menangani kegagalan, penolakan, atau kekecewaan dalam cara yang produktif dapat bermanfaat bagi sebuah pencapaian besar dalam pengembangan karier Anda. Hal yang terpenting adalah cara Anda mengatur strategi Anda dalam dunia profesional yang tidak dapat diprediksi.
Featured Career Advices
5 Mindset untuk Menjadi Pengusaha Kaya

5 Mindset untuk Menjadi Pengusaha Kaya

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

5 Alasan Musuh Terbesar adalah Diri Sendiri

5 Alasan Musuh Terbesar adalah Diri Sendiri

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang