Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Cara Berbicara di Depan Umum tanpa Rasa Takut

4 Cara Berbicara di Depan Umum tanpa Rasa Takut


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on May 12, 2019

 
Seorang tokoh terkenal, Nelson Mandela pernah mengatakan, ‘Seorang pemberani bukanlah dia yang tidak merasa takut, tetapi dia yang mengalahkan ketakutan itu.’ 
 
Apakah rekan pembaca telah menjadi seorang pemberani yang dimaksud? Pastinya, setiap kita memiliki ketakutan masing-masing. Ada yang merasa takut saat harus bertemu dengan orang baru dan berbicara di depan umum, ada yang merasa takut memiliki tanggung jawab yang lebih besar. Ya, rasa takut merupakan bagian yang kita jumpai dalam perjalanan.
 
Salah satu ketakutan yang mungkin dimiliki banyak orang adalah berbicara di depan umum. Mereka yang memiliki ketakutan ini pastinya akan memiliki detak jantung yang lebih cepat, tangan yang berkeringat dan rahang yang terasa sangat sulit untuk dibuka, setiap kali mereka diminta untuk berbicara di depan umum. Banyak hal-hal negatif mulai bermunculan dalam benak mereka. 
 
Inilah yang juga saya alami dulu. Setiap kali saya diminta untuk berbicara di depan umum, saya akan langsung merasa cemas dan gelisah. Pikiran saya dipenuhi oleh banyak hal negatif. ‘Bagaimana jika saya memiliki ucapan yang sulit dimengerti? Bagaimana jika mereka tidak menyukai apa yang saya bicarakan? Bagaimana jika saya gagal? Dan banyak pertanyaan lainnya. Sebelum saya dipanggil ke atas panggung, saya akan berdiri dan meninggalkan ruangan.
 
Ya, rasa takut saya untuk berbicara di depan umum membuat saya tidak dapat mengekspresikan diri dengan penuh percaya diri. Lalu saya mencari cara untuk menaklukkan rasa takut tersebut sampai akhirnya saya benar-benar mampu untuk berbicara di depan umum dengan penuh percaya diri. Bagaimana saya melakukannya? Berikut adalah cara saya menaklukkan ketakutan saya: berbicara didepan umum. Cara-cara ini membuat saya mampu berdamai dengan rasa takut tersebut dan menjadikannya sebagai bagian dalam perjalanan karier saya. 
 
1. Temukan titik balik.
 Rasa muak dan lelah atas ketakutan berbicara di depan umum membuat saya mengambil satu keputusan. Saya memutuskan untuk menaklukkan ketakutan itu selamanya. Saya mencari kesunyian dan menghabiskan waktu sendiri untuk menghadapi rasa takut tersebut. Saya pergi ke sebuah tempat untuk berlibur selama 4 hari. Tidak ada internet, tidak ada telepon, tidak ada media sosial, tidak ada gangguan. Yang ada hanya saya dan pikiran-pikiran saya. 
 
Selama liburan tersebut, saya pergi berjalan selama beberapa jam melintasi pedesaan yang indah sambil menuliskan pikiran saya dalam sebuah jurnal. Saya menemukan bahwa ketakutan saya didorong oleh peristiwa menyakitkan yang terjadi di masa lalu. Ada beberapa waktu di masa kecil ketika saya membuka diri dan mengekspresikan diri di depan umum, bukannya dipuji, saya malah ditertawakan, diejek, dan ditolak. Sampai akhirnya, secara tiba-tiba saya menyadari bahwa ketakutan yang saya miliki bukanlah lawan saya. Itu hanya sebuah cara untuk melindungi diri saya. Ya, saya tidak lagi ingin berbicara di depan umum karena saya tidak ingin mendapatkan ejekan, hinaan bahkan cacian dari orang lain. Jadi, saya tidak perlu mengalahkan ketakutan itu. Saya hanya berdamai dengan ketakutan itu. Saya mengakui faktor yang membuat saya memiliki ketakutan tersebut, memahami tujuan dan maksudnya, lalu membiarkan ketakutan itu pergi. 
 
Inilah hal pertama yang harus rekan pembaca lakukan untuk mengatasi ketakutan Anda untuk berbicara di depan umum: Temukan titik balik Anda. Temukan faktor yang membuat Anda memiliki ketakutan tersebut. Lalu, berdamailah. Jangan berusaha untuk menghilangkan ketakutan itu. Tetapi berdamailah. 
 
2. Biasakan diri dimulai dari hal sederhana. 
Perlahan tapi pasti, saya mulai menaklukkan rasa takut saya. Saya mulai melakukan hal-hal kecil seperti, mengangkat tangan dan mengajukan pertanyaan dalam acara publik, berbicara di depan kelompok kecil pertemanan social. Saya selalu mendorong diri saya untuk keluar dari zona nyaman. Setiap kali saya berhasil melakukannya, saya seperti mendapatkan kebebasan.
 
Dalam beberapa bulan, saya telah dapat berbicara di depan umum, di depan sekelompok kecil orang asing. Perasaan aneh itu masih ada, tetapi yang saya rasakan kali ini adalah kegembiraan bukan ketakutan. Saya memiliki kebebasan dan kepercayaan diri untuk mengekspresikan diri dalam berbicara di depan umum.
 
Inilah hal kedua yang harus rekan pembaca lakukan untuk menaklukkan rasa takut berbicara di depan umum. Latihlah diri dengan melakukan hal-hal sederhana. Seperti, berani bertanya dalam suatu kelompok kecil, setelah terbiasa, tingkatkan ke kelompok yang lebih besar. Lakukan terus sampai kita terbiasa untuk berbicara di depan orang lain. Pada awalnya kita mungkin akan merasa gugup dan canggung. Tetapi, semakin kita melatih diri, semakin kita terbiasa dan ahli dalam hal tersebut.
 
Jika masih ragu untuk berbicara di depan umum, berlatihlah terlebih dahulu berbicara di depan cermin atau merekamnya. Tonton kembali dan temukan hal-hal yang masih perlu diperbaiki. Kita juga dapat meminta saran dari keluarga atau teman dekat tentang hal-hal yang masih harus diperbaiki. 
 
3. Miliki tujuan. 
Hal ketiga yang harus dilakukan untuk menghilangkan rasa takut berbicara di depan umum adalah dengan memiliki tujuan. Apa tujuan yang ingin dicapai melalui hal yang kita sampaikan? Berbicara di depan umum bukanlah tentang diri kita sendiri. Ini adalah tentang memberikan dampak positif bagi hidup orang lain. Sebagai seoranembig pcara terkadang kita berfokus pada diri sendiri, ketakutan yg kita miliki dan hal-hal lain yang membuat kita merasa tidak aman. Kita lupa bahwa ada beberapa orang yang perlu mendengarkan pesan kita. 
 
Pesan yang disampaikan bisa saja memiliki kekuatan untuk mengubah kehidupan seseorang atau bahkan mencegah mereka melakukan suatu keputusan yang fatal. Jika kita berfokus untuk membantu dan melayani orang lain tentang bagaimana mereka dapat menjadi orang yang lebih baik lagi, ketakutan yang kita miliki tidak akan lagi menahan kita.
 
4. Temukan mentor dan orang-orang yang mendukung.
Langkah selanjutnya untuk berbicara di depan umum tanpa rasa takut adalah menemukan seorang mentor orang-orang yang mendukung. Jika kita masih belum terlalu percaya diri, temukan seorang mentor yang dapat membantu kita mengembangkan kemampuan berbicara di depan umum. Ini bisa saja menemukan mentor di kantor atau bergabung dengan kelas pelatihan.
 
Kelilingi juga diri kita dengan orang-orang positif yang memiliki kemampuan berbicara di depan umum yang baik. Jika kita menghabiskan banyak waktu dengan orang-orang yang positif, kepercayaan diri mereka juga akan tertular kepada kita. Jadi, temukan juga komunitas yang membantu kita membangun kepercayaan diri untuk berbicara didepan umum tanpa rasa takut. 
 
Itulah 4 cara berbicara di depan umum tanpa rasa takut. Hidup ini terlalu singkat untuk membiarkan rasa takut mengendalikan kita. Jadi, jangan biarkan ketakutan rekan pembaca menahan Anda untuk melakukan hal hebat. Berdamailah dan hadapi ketakutan Anda.
Featured Career Advices
5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

35 Karakteristik Wirausaha

35 Karakteristik Wirausaha

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang