STUDILMU Career Advice - 4 Alasan Tugas Belum Selesai Walau Sudah Jam 14.00

4 Alasan Tugas Belum Selesai Walau Sudah Jam 14.00


by Studilmu Editor
Posted on Jan 31, 2019

 
“Oh tidak! Ternyata sudah jam 2 siang, dan saya belum menyelesaikan pekerjaan apa-apa” Pernahkah para pembaca Career Advice mengalami hal seperti ini? Saya rasa hampir semua orang pernah mengalaminya, tidak terkecuali dengan saya. 
 
Saya cukup merasa frustasi akan hal ini, dan akhirnya memutuskan untuk berdiskusi lebih lanjut dengan mentor bisnis saya mengenai hal ini. Beliau memberikan banyak nasihat yang luar biasa berpengaruh baik pada perkembangan diri saya, terutama dalam produktivitas dan manajemen waktu. Beliau melatih saya cara menggunakan waktu dengan sebijak mungkin dan meningkatkan produktivitas agar semua pekerjaan penting dapat terselesaikan dengan baik. 
 
Dalam hal ini, kita tidak diharapkan untuk menjadi produktif secara konsisten sepanjang hari karena kita adalah manusia biasa yang pasti memiliki rasa lelah, bosan, atau bahkan mengantuk. Kita juga bukan sebuah mesin atau robot. Tetapi masalahnya, jika kita tidak mengambil langkah-langkah serius untuk mengatasi ketidakproduktifan ini, kita akan menyelesaikan pekerjaan lewat dari tenggat waktunya, pekerjaan akan semakin menumpuk, dan bahkan tugas-tugas urgen lainnya dapat menghalangi tujuan jangka panjang kita.
 
Inilah mengapa motivasi dan produktivitas harus diterapkan dari pagi hari untuk menghindari ketidakproduktifan yang terjadi di siang hari. Yuk, kita simak penjelasan dari beberapa alasan utama perihal mengapa kita belum menyelesaikan apapun meskipun jam sudah menunjukkan pukul 2 siang. 

1. Mendahulukan Tugas yang Ringan 
Menyelesaikan tugas yang ringan dan mudah terlebih dahulu memang menyenangkan, sehingga kita dapat fokus pada pekerjaan yang sulit setelah menyelesaikan tugas yang mudah. 
 
Apalagi di zaman sekolah dulu, orang tua atau guru kita suka berpesan bahwa “kerjakan tugas yang mudah terlebih dahulu dan kerjakan tugas yang sulitnya nanti”, tidak ada yang salah dengan taktik ini, namun pendekatan ini akan sedikit berbeda jika diterapkan di dunia pekerjaan. Apalagi kita hanya memiliki delapan sampai sembilan jam untuk bekerja di kantor. Inilah alasan mengapa manajemen waktu dan memprioritaskan tugas yang urgen sangatlah penting. 
 
Tugas yang sulit memerlukan energi lebih dari tubuh dan otak. Sedangkan di siang hari (terutama setelah jam makan siang selesai), tubuh dan otak kita memiliki kecenderungan untuk merasa lelah, mengantuk atau bahkan merasa bosan dengan pekerjaan pada hari itu. Akibatnya, fokus kita akan semakin berkurang dan tugas-tugas berat tersebut akan semakin sulit untuk diselesaikan. Sadarilah bahwa kita tidak dapat bekerja dengan efisiensi sepanjang hari, dan ini adalah hal yang normal. 
 
Kunci untuk mencapai tingkat kinerja dan produktivitas yang tinggi adalah mengembangkan kebiasaan seumur hidup dalam menangani tugas utama yang sulit dan urgen terlebih dahulu dibandingkan tugas lainnya, dan lakukan hal ini setiap pagi. 
 
2. Kinerja Tidak Stabil karena Gula Darah yang Rendah atau Tinggi
Coba perhatikan kembali, apakah para pembaca Career Advice memiliki pola makan yang tidak teratur selama bekerja? Apakah Anda bekerja terlalu keras sampai perut terasa sangat lapar? Setelah itu, Anda hanya makan siang sebentar dengan menu makan yang tidak terlalu sehat, mungkin?
 
Setelah ditelusuri lebih jauh, ternyata sebuah studi tahun 2009 menemukan bahwa efek gula darah sangat erat kaitannya dengan kontrol diri dan mempengaruhi kemampuan kita untuk melakukan "proses yang mudah, terkendali, atau eksekutif." 
 
Maksudnya adalah, saat kita memiliki kadar gula yang tidak seimbang (baik terlalu tinggi atau terlalu rendah), kita cenderung mudah menyerah dalam mengerjakan tugas-tugas yang berat dan sulit. Otak dan tubuh kita akan cenderung memilih tugas dengan proses yang mudah dan terkendali. 
 
Solusinya, kita harus menjaga kadar gula darah, bahkan sepanjang hari. Coba untuk makan camilan sehat di pagi hari untuk menghindari porsi makan yang berlebih di siang harinya. Mengapa begitu? Karena makan siang dengan porsi yang besar akan sulit untuk dicerna dan menyebabkan kadar gula darah menjadi naik dan turun (tidak seimbang). Selain itu, jangan lupa untuk memerhatikan asupan karbohidrat setiap harinya. Hindari makan roti, pasta, mie, nasi atau kentang dengan porsi yang berlebihan, serta apapun yang mengandung banyak lemak, karbohidrat, atau gula.
 
3. Terlalu Banyak Minum Kopi 
Apakah para pembaca termasuk salah satu dari penduduk Indonesia yang tidak bisa lepas dari minum kopi setiap hari? Jika “ya”, maka Anda sama dengan saya. Bahkan yang parahnya, saya dapat meminum kopi empat sampai lima kali setiap harinya dengan ukuran cangkir yang cukup besar. 
 
Hal ini membuat saya merasa sulit tidur di malam hari dan tidak memiliki kualitas tidur yang cukup baik. Akibatnya? Saya sering mengantuk di pagi hari. Di saat orang lain merasa sangat segar dan bersemangat, saya malah ingin menarik selimut saya kembali untuk melanjutkan tidur. 
 
Namun, hal ini akan menjadi baik jika kita meminum kopi dengan dosis yang cukup kecil. Dalam jumlah yang sedang, kopi sangat baik untuk produktivitas kita sehari-hari. Pernyataan ini semakin dikuatkan oleh banyaknya penelitian yang menunjukkan bahwa dalam dosis kecil, kafein bisa sangat efektif bagi tubuh kita untuk memberikan dorongan energi dan penjagaan yang singkat (tidak cepat mengantuk). Selain itu, minum kopi dengan dosis yang sedang juga memberikan peningkatan motorik dan kinerja kognitif, peningkatan memori jangka pendek, peningkatan akurasi reaksi, serta kemampuan untuk memusatkan perhatian.
 
Satu-satunya masalah utama antara kopi dan produktivitas adalah ketika kita minum terlalu banyak dan terlalu cepat atau ketika kita meminumnya sebagai pengganti tidur malam yang nyenyak. 
 
Solusinya, minum satu cangkir kopi di pagi hari, lalu minum air putih untuk sisa hari itu. Minum air putih sepanjang hari sangat penting untuk tetap produktif karena efek dehidrasi pada otak dapat membuat produktivitas menjadi menurun. Pastikan untuk tidak minum kopi lebih dari 200 mg (dalam setiap pembuatannya). Kita juga dapat menghindari minum kafein secara berlebih di sore hari dengan menjaga agar asupan makanan mencukupi atau makan camilan sehat seperti, salad buah.  

4. Tidak Memiliki Ide yang Kuat tentang Tanggung Jawab atau Prioritas 
Dengan segala pekerjaan yang menumpuk, kita seakan merasa memiliki jutaan tugas yang sama pentingnya dengan yang harus kita lakukan secara bersamaan. Seringkali saat motivasi kita menurun, kita hanya membaca daftar tugas secara berulang-ulang dan sulit untuk memutuskan tugas mana yang akan kita dahulukan. 
 
Solusinya, luangkan waktu sejenak untuk menuliskan semua tugas yang perlu dilakukan di selembar kertas. Pilih tiga tugas yang paling mendesak atau penting pada hari itu dan simpan dalam daftar terpisah. Jangan melihat daftar tugas lain sepanjang hari, sehingga kita tidak terganggu.
 
Ok, itu dia empat alasan utama mengapa kita belum menyelesaikan tugas apapun, meskipun waktu sudah semakin dekat dengan jam pulang kantor. Yuk, kita sama-sama terapkan agar dapat menggunakan waktu dengan lebih bijak. Selamat mencoba rekan-rekan!

Tinggalkan Komentar Anda

Featured Career Advices

Menciptakan Stres Dari Hasil Tes DISC

Cara Berkomunikasi Efektif dengan Seseorang Dari Hasil Tes DISC

6 Tips Mengubah Suasana Rapat Kerja Lebih Interaktif

Pengolahan Data dengan Desain Dashboard

Seni Memfasilitasi Rapat Kerja dengan Post-it Kecil

Memahami Perilaku Manusia dari Model DISC

20 Kriteria Pemimpin Yang Baik

10 Contoh Pemberian Umpan Balik yang Efektif

7 Tips Memberikan Coaching Yang Efektif

8 Cara Membuat Rapat Kerja Lebih Menyenangkan

5 Cara Mencintai Diri Sendiri

Pantang Menyerah Dengan Cara Cerdas

20 Cara Baru untuk Memberi Hadiah kepada Karyawan

Rapat Kerja yang Efektif

Aplikasi Sosial Media dan Pengaruhnya

Memberikan Umpan Balik Konstruktif

Sikap Positif Menunjang Kesuksesan Anda

5 Cara Meningkatkan Daya Ingat Otak

2 Hal Penting Sebelum Mengundurkan Diri

Memahami Pola Pikir

Hindari 4 Strategi Pemasaran Digital yang Rumit Ini

Perbedaan Motto Hidup dan Kutipan Hidup

5 Kebahagiaan Meraih Keseimbangan Hidup

7 Halangan Diri Untuk Meraih Keseimbangan Hidup

4 Strategi Meraih Keseimbangan Hidup Bagi Pengusaha

Tetap Semangat Mencapai Impian

5 Hal Yang Perlu Diketahui Saat Menghadiri Wawancara Kerja

Menjadi Selangkah Lebih Maju

Pemimpin, Hentikan Perilaku Ini

Tips Sederhana Mempersiapkan Diri sebelum Wawancara Kerja