Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Tips untuk Merenovasi Strategi Bisnis

3 Tips untuk Merenovasi Strategi Bisnis


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jun 24, 2019

Siapa bilang renovasi hanya bisa dilakukan untuk rumah atau bangunan saja? Faktanya, renovasi juga bisa kita lakukan untuk strategi bisnis kita loh! Seperti yang kita ketahui bahwa mendirikan dan menjalankan sebuah bisnis bukanlah hal yang mudah. Kita tidak bisa mendapatkan kesuksesan bisnis hanya dalam waktu sehari semalam. Semuanya perlu proses yang panjang, usaha keras, serta pengorbanan yang tulus dari para pemilik bisnis. 
 
Untuk meraih kesuksesan bisnis, kita tidak hanya memerlukan rencana yang matang. Namun, kita juga memerlukan strategi bisnis yang tepat dan efektif untuk membawa kita pada kesuksesan yang diinginkan. Apabila rekan-rekan Career Advice adalah seorang pengusaha, pebisnis atau CEO dari suatu perusahaan, maka rekan pembaca memiliki kewajiban yang sangat besar untuk bisa merenovasi strategi bisnis yang perusahaan Anda miliki. 
 
Layaknya seorang pemilik rumah mewah yang ingin mengikuti tren model rumah yang sedang kekinian, maka pemilik rumah tersebut berhak untuk mempercantik rumahnya sesuai dengan yang diinginkan. Misalnya, menambahkan taman di belakang rumah, membuat gazebo, dan lain sebagainya. 
 
Apa kita perlu mengubah strategi bisnis yang sudah ada? Tentu saja perlu. Tujuannya agar bisnis kita tetap berada di posisi terdepan, terutama di bidang industri kita. Apalagi era digital dan kemajuan teknologi selalu menawarkan perubahan secara berkala yang mengharuskan kita untuk bisa bersaing dan beradaptasi secara cepat dengan para kompetitor lainnya. 
 
Namun, merenovasi strategi bisnis tidaklah semudah yang kita bayangkan. Kita perlu persiapan yang matang untuk bisa merenovasi strategi bisnis yang sudah kita terapkan sebelumnya. Tidak hanya itu, pemahaman yang mendalam juga diperlukan untuk melihat efek yang akan dihasilkan dari setiap inovasi yang akan diterapkan pada strategi bisnis baru kita. 
 
Mencari Informasi Mengenai Tren Bidang Industri Saat Ini. 
Sebelum melangkah jauh untuk membuat susunan strategi bisnis yang baru, kita perlu mencari tahu tren apa yang sedang ‘happening’ atau kekinian di bidang industri kita. Pastinya kita tidak mau dong sudah capek-capek merenovasi strategi bisnis, eh ternyata strategi baru yang kita buat sudah ketinggalan zaman. Hal itu hanya akan membuang-buang waktu, tenaga dan energi kita saja. 
 
Kenyataannya, merenovasi strategi bisnis tidak hanya sekedar mengubah penampilan dari beberapa ruangan kantor, namun ini tentang menciptakan strategi baru yang dapat menjaga keterlibatan pelanggan dan menarik pelanggan baru agar lebih memilih produk dan layanan jasa kita dibandingkan apa yang kompetitor tawarkan kepada mereka. 
 
Selain mencari tahu tentang tren yang sedang terjadi, kita perlu mempelajari apa saja kebutuhan pelanggan kita saat ini, bagaimana kebutuhan pelanggan bisa berkembang secara drastis, dan inovasi apa yang perlu kita tambahkan ke dalam strategi bisnis kita. 
 
Bagaimana cara agar kita bisa mengetahuinya? Kita bisa membaca jurnal perdagangan, majalah konsumen, umpan balik yang disampaikan melalui telepon, email atau media sosial, menghadiri konferensi yang relevan dengan bidang industri kita, dan lain sebagainya. Melalui metode-metode tersebut, kita bisa mengecek apa saja yang perlu kita perbaharui dan poin-poin penting apa saja yang telah memudar dari bisnis kita. 
 
Intinya, kita perlu mencoba peluang apapun untuk bisa mendapatkan wawasan dan informasi penting sebelum kita merancang strategi bisnis yang baru. Apabila rekan pembaca sudah memiliki informasi yang diperlukan, sekarang waktunya untuk kita beralih menerapkan 3 cara di bawah ini agar renovasi strategi bisnis kita berjalan secara efektif. 
 
1. Sebelum Merenovasi Strategi Bisnis, Kita Perlu Melihat Gambaran secara Keseluruhan. 
Melanjutkan rencana sebelumnya, sekarang saatnya kita untuk mulai merenovasi strategi bisnis. Namun, apabila kita berencana untuk merobohkan semua strategi bisnis di awal, kita perlu memikirkannya lebih matang lagi. Pastikan bahwa kita memiliki gambaran yang pasti secara keseluruhan atas masa depan bisnis kita. 
 
Jika kita tidak memiliki gambaran keseluruhan akan hal itu, bagaimana kita bisa merenovasi strategi bisnis menjadi lebih baik? Jangan biarkan kita merenovasi tanpa gambaran yang pasti, karena itu hanya akan menghancurkan bisnis kita. 
 
Merenovasi strategi bisnis tanpa gambaran yang jelas sama saja seperti berlayar tanpa peta dan tujuan yang jelas. Hasilnya, kita hanya membiarkan kapal layar kita terombang-ambing di lautan. Pastinya kita semua tidak ingin hal tersebut terjadi pada bisnis kita, bukan? 
 
2. Renovasi itu Menyenangkan, tetapi Jangan Lupa Melakukan Pemeliharaan Rutin.
Tidak peduli sebagus dan seindah apapun bangunan yang kita miliki, jika kita tidak menjaga dan memeliharanya dengan baik, maka bangunan tersebut lama-kelamaan akan terlihat tidak terurus. 
 
Masalahnya, seringkali kita terlalu bersemangat dalam menyusun strategi bisnis baru dengan menambahkan proyek-proyek besar, namun di pertengahan kita sering kehilangan semangat. Tiba-tiba pikiran kita mandek dan gairah kita hilang begitu saja. 
 
Akibatnya, strategi bisnis yang sudah kita tambahkan, tidak terurus karena tidak pernah kita pantau. Apabila kita tidak pernah meninjau strategi bisnis yang telah dibuat, maka renovasi bisnis tidak dapat berjalan dengan baik. 
 
Logikanya, untuk apa merenovasi sesuatu jika pada akhirnya tidak berguna dan tidak dirawat? Bukankah itu hanya membuang-buang waktu, uang dan tenaga saja? Tindakan ini hanya membuat kita jauh dari kata “produktif”. 

3. Berkonsultasi dengan Para Ahli, namun Jangan Serahkan Kendali Bisnis Kita.
Memang sih, menyerahkan segalanya kepada para ahli adalah ide yang sangat tepat. Ketika atap rumah kita bocor, secara otomatis kita akan mencari orang yang ahli atau handal dalam memperbaiki kebocoran tersebut. Tentunya, kita tidak akan sembarangan mencari tukang bangunan untuk memperbaiki rumah kita. 
 
Tidak masalah jika kita ingin berkonsultasi dengan para ahli, harus dibetulkan seperti apa atap rumah yang bocor? Apa merek yang perlu kita beli untuk pembetulan atapnya? Dan lain sebagainya. Namun, jangan sesekali menyerahkan kunci rumah kita kepada mereka. Ini sama saja membiarkan mereka untuk mengontrol seisi rumah kita. 
 
Sama halnya di dalam bisnis, tidak mengapa jika kita ingin berdiskusi dan meminta arahan dari para ahli seperti, mentor bisnis. Namun, bukan berarti kita membiarkan mereka untuk mengobrak-abrik semua strategi bisnis yang telah kita buat sebelumnya. 
 
Nah, itu dia 3 tips bermanfaat bagi rekan-rekan Career Advice yang berniat untuk merenovasi strategi bisnis. Jangan takut untuk membuat sebuah perubahan di dalam strategi bisnis kita, jika memang itu sangat diperlukan. Selamat mencoba 3 tips di atas ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis