Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Kesalahan Yang Boleh Dilakukan Hanya Sekali

3 Kesalahan Yang Boleh Dilakukan Hanya Sekali


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Nov 11, 2018

 
Apa yang Anda pikirkan ketika Anda melihat judul artikel ini? Anda pasti merasa heran, bukan?: Bukankah gunanya membaca artikel yang berisi saran secara online untuk menghindari kesalahan besar? Namun terkadang, pelajaran tidak benar-benar melekat kecuali Anda mengalami kesalahan itu dan mengalami semua konsekuensi yang diakibatkannya.
 
Setidaknya, itulah yang telah dialami beberapa orang dalam karir mereka. Mereka telah membuat kesalahan yang cukup besar tetapi setiap kesalahan mengajarkan mereka sesuatu yang sangat berharga sehingga.
 
Jadi, jika Anda akan membuat kesalahan dalam karier Anda, buatlah tiga ini tetapi ingat, hanya sekali.
 
Kesalahan 1: Terlalu Menjanjikan Namun Tidak Melakukannya
Jika Anda adalah seorang yang baru di dunia professional, kemungkinan besar Anda ingin mengesankan bos, klien, dan rekan kerja Anda. Anda akan melakukan apa saja untuk membuktikan nilai yang Anda miliki.
 
Katakanlah bahwa Anda ingin sekali menyenangkan. Anda bersemangat untuk menyenangkan atasan Anda dengan kontrak baru yang besar, dan bersemangat untuk menyenangkan klien yang potensial ini, yang berjanji untuk merekomendasikan perusahaan Anda kepada semua teman kantornya yang besar. Jadi, untuk memastikan bahwa Anda akan mendapatkan kesepakatan, Anda mengatakan kepada klien bahwa Anda dan tim dalah orang-orang yang bekerja dengan teliti, berorientasi pada detail, dan dapat diandalkan. Anda melakukan pemasaran yang berlebihan terhadap pengalaman perusahaan startup. Padahal, Abda tahu bawa tim Anda yang kecil dan sangat berpengalaman tidak dapat secara realistis menangani pekerjaan itu. 
 
Jika ini terjadi, Anda membuat kesalahan dengan melakukan promosi berlebihan (dan tidak datang) sekali, Anda tidak akan berhasil lagi. Ketahuilah bahwa jauh lebih baik untuk sepenuhnya menjadi realistis tentang hal yang dapat Anda tawarkan, baik itu untuk klien, atasan Anda, atau tim Anda. Kemudian, satu-satunya risiko yang Anda jalankan adalah melakukan lebih baik daripada yang Anda janjikan dan benar-benar menggetarkan pelanggan, manajer, atau rekan kerja Anda karena hal itu jauh lebih baik daripada mengecewakan mereka.
 
Kesalahan 2: Tidak Mempersiapkan Diri Saat Wawancara 
Dalam penyeleksian karyawan, Anda akan menghadapi beberapa pertemuan wawancara. Katakanlah Anda berhadil melewati dua putaran wawancara dan Anda akan menghadapi satu pertemuan terakhir dengan Wakil Direktu perusahaan tersebut. Dalam wawancara sebelumnya, perekrut yang bertanya sangat santai tentang semuanya, jadi Anda berasumsi itu lebih dari sekedar bertemu dan menyapa daripada wawancara resmi yang sesungguhnya. Anda menyepelekan wawancara yang selanjutnya dan Anda tidak berusaha untuk menggali lebih dalam lagi informasi-informasi yang dimiliki oleh perusahaan yang Anda lamar. 
 
Saat wawancara berikutnya Anda menjadi lengah karena Anda diberikan pertanyaan penuh saat wawancara, seperti: “Apa yang membuat Anda berpikir Anda memenuhi syarat untuk posisi ini?” Apa peluang terbesar yang tidak dimanfaatkan departemen ini? Apa kritik yang akan Anda berikan kepada proyek terbaru yang telah kami lakukan? ”
 
Anda akan menatap pewawancara tersebut dalam diam (dan mungkin memiliki rasa malu). Ini terjadi karena Anda tidak melakukan penelitian apa pun atau mengajukan pertanyaan yang bagus dalam wawancara sebelumnya, jadi Anda tidak tahu cara untuk menanggapinya.
 
Tidak ada yang akan membuat Anda siap menghadapi wawancara dalam waktu cepat. Namun jika ini terjadi, itu akan menjadi pengalaman yang sangat memalukan bagi Anda. Sedihnya lagi, Anda tidak mendapatkan pekerjaan itu. Tetapi hal itu akan membuat Anda menjadi serius dalam mempersiapkan diri untuk wawancara. 
 
Kesalahan 3: Mengecilkan Peluang Karena Anda Takut
Ada banyak waktu Anda mungkin tergoda untuk menolak proyek atau peluang tambahan karena Anda terlalu sibuk dengan pekerjaan dan tidak mungkin mengambil sesuatu yang lain. Tetapi ada kalanya juga, jika Anda menggali lebih dalam niat Anda, Anda menemukan bahwa Anda benar-benar menolaknya karena Anda tidak yakin apakah Anda dapat melakukannya dan Anda takut gagal.
Ketika Anda diberi kesempatan untuk menjadi pemimpin dalam sebuah tim baru dari proyek khusus yang diprakarsai oleh tim eksekutif perusahaan, sangatlah wajar jika Anda menjadi takut. Anda merasa nyaman dengan peran Anda saat ini, tidak yakin apakah Anda akan berhasil dalam peran baru, dan, secara keseluruhan, merasa seperti itu adalah taruhan yang lebih aman untuk tetap berada di tempat Anda. Baru setelah Anda menolaknya, hal itu benar-benar menyadarkan Anda seberapa banyak peluang yang Anda lewatkan. Itulah kesempatan Anda untuk maju dengan cepat dan membuktikan kepada seluruh orang di perusahaan Anda bahwa Anda bisa menjadi seorang pemimpin. Anda melewatkannya karena takut. 
 
Jika itu terjadi, biarlah sekali saja.  Selanjutnya, berjanjilah pada diri Anda bahwa Anda tidak akan pernah melakukannya lagi. Tentu, Anda dapat mengevaluasi peran, proyek, atau peluang dan memutuskan itu benar-benar tidak tepat untuk Anda atau tujuan karir Anda (dan itu bagus) -tetapi Anda pasti tidak akan pernah menolak apa pun karena satu-satunya alasan bahwa Anda takut gagal. Anda akan menemukan risikonya sepadan dengan hadiahnya. 
 
Apakah kesalahan-kesalahan karier diatas memalukan? Iya. Tetapi apakah alat itu berharga untuk membantu Anda menjadi seorang yang profesional, membangun kepercayaan diri, dan memajukan karier Anda? Benar. Jadi jika Anda melakukannya, itu hal yang wajar. Tetapi Anda harus ingat bahwa cukup sekali saja melakukannya. Selanjutnya, belajarlah dan jadilah seorang yang lebih baik lagi dari sebelumnya.
Featured Career Advices
Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal