Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Cara Meningkatkan Motivasi Kerja

3 Cara Meningkatkan Motivasi Kerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Suatu hari seorang klien mendatangi saya dan menyampaikan permasalahannya yang terdengar sangat biasa, dia kehilangan motivasi di tempat kerja, dan tidak mendapatkan kebahagiaannya. Penelitian menunjukkan motivasi dan kebahagiaan seorang karyawan merupakan hal yang saling berkaitan, maka tidak heran jika klien saya ini kehilangan kebahagiaannya. Ya, karena dia kehilangan motivasi kerja.
 
Semakin sedikit Anda mendapatkan kebahagiaan di tempat kerja, maka semakin produktivitas dan motivasi kerja Anda menurun. Ini adalah siklus yang mengerikan. Dan kenyataannya, banyak orang terjebak di dalamnya.
 
Kurangnya motivasi di tempat kerja juga merupakan masalah bagi perekonomian. Satu studi mengungkapkan bahwa hanya 13% dari tenaga kerja yang aktif terlibat dalam pekerjaan mereka. Itu satu dari delapan karyawan. Ini memiliki dampak buruk bagi para pengusaha, dan juga tidak baik untuk moral karyawan. Karyawan yang bahagia adalah karyawan yang dapat menjalankan pekerjaannya dengan baik. Tentunya ini disebabkan oleh motivasi kerja yang didapatkan dari lingkungan kerja yang menyenangkan. 
 
Jadi, bagaimana pembaca Career Advice bisa meningkatkan motivasi kerja yang dapat memberikan kebahagiaan, dan kepuasan Anda secara keseluruhan? Mari kita simak beberapa tips di bawah ini and cobalah menerapkan keempatnya. 
 
1. Minta umpan balik.
Terkadang, Anda sangat fokus pada pekerjaan sehingga tidak bisa melihat hal-hal kecil yang perlu ditingkatkan. Jika Anda tidak mengetahui cara untuk melakukan suatu hal dengan lebih baik, atau hal yang dapat Anda kontribusikan, ini dapat benar-benar membuat berkurangnya motivasi.
 
Salah satu cara untuk memperbaikinya adalah meminta umpan balik kepada rekan kerja atau pemimpin Anda. Anda selalu memiliki ruang untuk belajar dan tumbuh dalam peran profesional apapun, dan tidak ada yang lebih baik untuk membantu Anda menargetkan area pertumbuhan spesifik selain orang-orang yang berinteraksi dengan Anda setiap hari, dan yang mengetahui pekerjaan Anda.
 
Jika Anda menangani sebuah pekerjaan, mintalah umpan balik tentang cara Anda melakukan pekerjaan itu. Jika Anda masih menemukan hal-hal yang perlu diperbaiki, pastikan Anda menerapkannya pada pekerjaan selanjutnya. Jika Anda mendapatkan umpan balik positif, pertahankan hal tersebut dan buat menjadi lebih baik lagi. 
 
2. Rayakan keberhasilan orang lain.
Jika Anda merasa tidak terinspirasi dan mandek, cara yang bagus untuk mengeluarkan diri dari situasi ini adalah melepaskan fokus dari diri sendiri dan mulai merayakan pencapaian orang lain di sekitar Anda. Pemikiran positif semacam ini mengarah pada persahabatan yang lebih kuat dan bahkan kepuasan yang lebih baik.
 
Bahkan, penelitian menunjukkan bahwa karyawan yang memiliki lebih banyak interaksi positif dengan rekan kerja mereka akan lebih produktif dan terlibat dengan pekerjaan mereka. Jadi sudah selayaknya Anda meluangkan sedikit waktu untuk memberi selamat kepada orang-orang atas promosi atau proyek yang telah terselesaikan, atau bahkan hanya memuji mereka atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik.
 
Apapun apresiasi yang dapat Anda berikan, lakukanlah. Saat Anda mampu memberikan energi positif Anda keluar, maka Anda juga akan menjadi positif. Ingatlah, bahwa perasaan dan pikiran yang positif adalah faktor yang dapat menumbuhkan motivasi.
 
Yuk pembaca Career Advice, mulai sekarang jangan iri ya saat melihat pencapaian orang lain. Jangan gengsi juga untuk memberikan selamat. Ucapan sederhana ini juga akan membuat rekan pembaca termotivasi untuk melakukan pencapaian tersendiri.

3. Mulailah mengatakan ‘tidak.’
Sangatlah mudah tergoda untuk mengatakan “ya” pada setiap hal, terutama jika Anda merasa tidak termotivasi. Kita merasa bahwa jika kita melakukan itu semua maka motivasi itu akan tumbuh kembali. Namun, apakah kita akan memiliki motivasi yang lebih ketika mengambil semakin banyak proyek dan menghadiri banyak acara? Sayangnya, tidak. Mengatakan “ya” untuk semua hal yang datang sebenarnya bisa membuat Anda lelah, sangat lelah. Ini bukannya menumbuhkan motivasi, motivasi justru akan semakin sulit didapatkan. Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa mengatakan “tidak” dapat meningkatkan produktivitas dan kesehatan mental.
 
Jika Anda merasa bimbang antara ingin membuat orang lain bahagia atau ingin membuat diri Anda bahagia, prioritaskan kebahagiaan diri sendiri. Satu hal yang perlu diingat adalah: Mengatakan “tidak” pada permintaan apapun yang diminta dari Anda hanyalah cara lain untuk mengatakan “ya” pada hal yang benar-benar ingin Anda lakukan.
 
4. Istirahatlah!
Anda mungkin terbiasa dengan bekerja, bekerja dan bekerja, tetapi ini bukan tindakan terbaik. Anda lupa bahwa Anda memerlukan istirahat untuk menjadi lebih produktif. Tahukah Anda bahwa banyak orang melewatkan hari liburan. Kebiasaan tidak berlibur harus dihentikan! Anda membutuhkan liburan. Berlibur dan beristirahat dari pekerjaan itu bisa membuat Anda segar dan bersemangat kembali.
 
Faktanya, sebuah studi menunjukkan bahwa 94% pekerja yang berlibur menyatakan bahwa mereka memiliki energi yang banyak setelah kembali dari perjalanan yang baik. 75% mengonfirmasi bahwa mereka kembali bekerja dengan tingkat energi yang lebih tinggi daripada sebelum perjalanan. 
 
Kita semua pasti pernah mengalami kemerosotan motivasi kerja dalam karier kita pada suatu titik. Saya mengerti karena saya juga mengalaminya. Tetapi, hal terpenting adalah cara kita dalam meningkatkan motivasi kerja tersebut. Apakah kita akan terus membiarkan itu terjadi atau mencari cara untuk meningkatkannya?
 
Pilihannya ada di tangan pembaca Career Advice. Satu hal yang perlu diingat adalah, motivasi adalah motor penggerak untuk mencapai kesuksesan. Katakanlah Anda telah menetapkan tujuan, melakukan langkah-langkah untuk mewujudkannya, dan ditengah jalan Anda ingin menghentikan semuanya karena Anda kehilangan motivasi kerja. Anda telah berjalan jauh, lalu mengapa harus menghentikan itu semua saat motivasi kerja Anda menurun? Ikuti kiat-kiat ini dan Anda akan meningkatkan motivasi kerja Anda kembali!
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

Entrepreneurship

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

6 Hal yang Mengganggu Produktivitas Karyawan dan Solusinya