Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Cara Membentuk Karisma Diri

3 Cara Membentuk Karisma Diri


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Nov 23, 2018

 
Baru-baru ini saya dikejutkan dengan pernyataan dari seorang ilmuwan, hasil penelitiannya menunjukkan bahwa seseorang yang memiliki karisma akan sangat mudah untuk direkrut, bahkan memiliki peluang yang lebih besar untuk mendapatkan gaji yang besar. Wow! Tentu saja ini salah satu pernyataan yang membuat saya sangat terkejut. 
 
Menurut salah satu profesor terkemuka di Amerika Serikat, karisma adalah salah satu komponen penting yang dicari seseorang untuk menjadi seorang CEO. Jika seseorang yang mempunyai karisma yang kuat dapat memiliki banyak kesempatan emas, saya yakin Anda pasti juga ingin memiliki karisma agar mendapatkan kesempatan yang sama. Lalu, apakah Anda memiliki karisma sejak lahir atau Anda harus membentuk karisma terlebih dahulu? 
 
Ngomong-ngomong, apa itu Karisma?
Karisma dapat diartikan sebagai pancaran kemampuan yang berasal dari dalam diri seseorang. Karisma ini yang akan membuat orang lain senang untuk berbicara serta berinteraksi dengan Anda. Setiap koneksi yang dilakukan terhadap Anda akan terasa sangat menyenangkan. 
 
Karisma adalah energi primal, energi seksual serta energi spiritual. Karisma seakan-akan datang sebagai kekuatan ajaib yang berasal dari dalam diri seseorang. Tentunya, hal itu datang secara alami, tanpa dibuat-buat.
 
Banyak orang setuju bahwa seseorang yang memiliki karisma adalah salah satu tanda bahwa dia diberkahi dengan kebahagiaan, karena tidak semua orang dapat memiliki karisma. Namun, Anda tidak perlu khawatir. Berikut adalah beberapa cara agar Anda dapat membentuk karisma di dalam diri Anda. 
 
1. Mengasah Kemampuan Sosial Anda
Ternyata yang membuat seseorang memiliki karisma bukanlah apa yang mereka katakan kepada orang lain. Tapi, untuk menjadi seseorang yang memiliki karisma dapat diasah melalui sinyal sosial yang dapat membentuk kemampuan Anda dalam bersosialisasi dengan orang lain. 
 
Pada sebuah penelitian, diundang lima eksekutif berpengaruh di Indonesia yang berasal dari beberapa bidang bisnis. Mereka diundang ke sebuah pesta dan para peneliti menggunakan perangkat yang disebut "sociometers" yang memantau segala sesuatu mulai dari nada suara dan isyarat mereka sampai seberapa dekat mereka dengan tamu lain.
 
Lima hari kemudian, para eksekutif yang sama itu mempresentasikan rencana bisnis kepada panel juri dalam suatu kontes. Tanpa membaca atau mendengar nada suara mereka, para peneliti dapat memprediksi secara akurat eksekutif mana yang akan menang. Bahkan para peneliti tersebut sudah dapat memprediksi sang pemenang berdasarkan perilaku mereka di pesta. Dengan kata lain, mereka mengukur kekuatan sinyal sosial dari para kandidat.
 
Yang menarik, para peneliti menemukan bahwa apa yang membuat sinyal sosial itu benar-benar bekerja adalah saat Anda memang benar-benar membuat orang lain merasa nyaman berbicara dengan Anda. Dengan kata lain, semakin bahagia dan ceria Anda, semakin lawan bicara Anda merasa tertarik untuk berinteraksi lebih lama dengan Anda. 
 
Maka jika Anda merasa senang, maka hal tersebut akan benar-benar menular terhadap perasaan orang lain, sehingga mereka merasa senang untuk berbicara dengan Anda.
 
2. Menjadi Reflektor yang Lebih Baik
Seseorang yang memiliki karisma adalah mereka yang menjadi reflektor terbaik bagi orang-orang di sekitar mereka. Walau mereka berbicara lebih banyak, namun mereka juga mendengarkan lebih banyak. Mereka dapat membuat orang lain merasa nyaman dan berbicara banyak hal kepada mereka. Bukan hanya hal-hal biasa, namun juga hal-hal yang bersifat pribadi.  
 
Ada satu strategi agar Anda mendapatkan empatik dari lawan bicara Anda yaitu dengan memiringkan kepala Anda dengan cara yang sama atau meniru sikap orang yang Anda ajak bicara, hal ini membuat suasana obrolan Anda dengan lawan bicara menjadi lebih sinkron.
 
3. Berhenti Menjadi Seseorang yang Kaku
Meskipun menjadi seseorang yang sopan dan ‘lurus’ akan membuat Anda menjadi seseorang yang berkarisma (karena dianggap memiliki sopan santun yang baik). Namun, perilaku tersebut juga dapat menjadi sangat membosankan. Cobalah untuk berbicara di luar dari daftar naskah pembicaraan yang ada di otak Anda. Semisalnya, jika Anda berbicara dengan seorang pebisnis, Anda berusaha untuk hanya bertanya hal-hal tentang bisnis. Sedangkan, Anda tahu dengan baik bahwa Anda bukanlah seseorang yang suka dengan dunia bisnis. Hal ini akan memberi kesan obrolan Anda menjadi terpaksa. Dalam hal ini, Anda harus berusaha mencari ‘titik temu’ akan hal yang Anda dan lawan bicara Anda sukai sehingga, alur perbincangan kalian tidak membosankan dan monoton. Jika Anda berhasil menemukan ‘titik temu’ tersebut, maka Anda akan dinilai sebagai seorang yang berkarisma. 
 
Itu adalah beberapa kiat yang mungkin dapat Anda coba untuk menjadi seseorang yang berkarisma. Semoga berhasil, kawan!
Featured Career Advices
Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal