Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 20 Cara Memberi Semangat Kerja Tim

20 Cara Memberi Semangat Kerja Tim


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Pengertian Semangat Kerja Tim
Semangat adalah motivasi atau dorongan yang dimiliki seseorang untuk melakukan sesuatu. Sedangkan, kerja tim adalah kumpulan kinerja yang diberikan oleh beberapa individu di dalam suatu kelompok atau tim untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Dengan kata lain, semangat kerja tim adalah dorongan atau motivasi yang dimiliki semua anggota tim untuk bersama-sama meraih tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Untuk mendapatkan semangat kerja tim, kita perlu memastikan bahwa setiap anggota tim mengetahui dan memahami tujuan atau target dengan jelas yang dimiliki tim mereka. 

Bagaimana Rekan Pembaca dapat Memastikan adanya Target Tim yang Jelas dan Mudah Dimengerti?
Untuk menjawab pertanyaan tersebut, rekan pembaca bisa membaca artikel ini untuk menemukan jawabannya. Pada artikel kali ini, kami akan membahas tentang 20 cara bermanfaat untuk memberi semangat kerja tim, sehingga rekan pembaca dapat memastikan bahwa target tim yang sudah dirancang dapat dimengerti dengan baik oleh seluruh anggota tim. 
 
Tidak dapat disangkal lagi bahwa di dalam bisnis atau startup sekalipun, kita sangat memerlukan orang-orang yang hebat untuk dijadikan sebagai tim. Tujuannya agar kita dapat memiliki kelompok kerja yang kohesif sehingga dapat bekerja sama dengan baik. Mereka dapat bekerja dengan cepat dan berhasil menciptakan hasil yang mengagumkan. 
 
Untuk mendapatkan hal itu, tentu segala sesuatunya harus dimulai dari dalam tim terlebih dahulu. Salah satunya, saling memberi dan membangun semangat kerja tim. Apabila ini berhasil, maka segala target tim kerja pasti akan lebih mudah tercapai. Berikut ini adalah 20 cara yang kami rangkum dari inc agar kita bisa memberikan semangat kepada tim dengan memastikan target tim kerja yang jelas dan dimengerti oleh semua anggota kerja. 
 
1. Jika Memungkinkan, Pilih Anggota Tim berdasarkan Kerja Sama sebelumnya. 
Langkah utama yang sangat perlu kita lakukan adalah memilih para bibit unggul atau para karyawan terbaik untuk disatukan ke dalam satu tim. Namun, perlu diingat bahwa karyawan yang baik bukan berarti tidak memiliki kekurangan apapun. Maksud dari poin pertama ini bukan untuk memisahkan mereka yang unggul dan yang kurang unggul. 
 
Namun jika memungkinkan, akankah lebih baik jika kita memilih anggota tim yang sama dalam satu kelompok. Dimana pada sebelumnya, mereka sudah pernah bekerja bersama. Tujuannya, agar mereka memberikan hasil yang unggul kembali, karena mereka sudah saling mengenal kelebihan dan kekurangan dari masing-masing anggota. Sehingga, ini memudahkan mereka untuk saling melengkapi. Jauhkan pikiran bahwa membentuk anggota tim yang sama itu seperti pilih-pilih kasih. Tentu tidak dong! Jelas ini bertujuan untuk membangun semangat kerja tim seperti yang pernah ada sebelumnya. 

2. Saling Mendukung Anggota Tim yang Kurang Berpengalaman. 
Jika membentuk anggota tim yang sama seperti tim sebelumnya memang tidak memungkinkan, maka para anggota tim yang unggul memiliki PR lebih yang diyakini mereka pasti BISA untuk melakukannya. Semangat kerja tim akan terbentuk ketika seluruh anggota kelompok saling memberi dukungan. Terutama, memberi dukungan kepada para anggota tim yang kurang berpengalaman. Kurang pengalaman bukan berarti tidak kompeten, namun mereka hanya perlu beberapa pelatihan dan semangat dari rekan-rekan kerja mereka saja. Yuk, ciptakan semangat kerja tim dengan saling mendukung dan memotivasi. 
 
3. Yakinkan bahwa Interaksi Tim dapat Menentukan Keberhasilan dan Kegagalan Kerja Tim. 
Sebuah studi mengemukakan bahwa keberhasilan dan kegagalan yang didapatkan dari suatu tim kerja adalah hasil dari interaksi anggota tim itu sendiri. Memang tidak ada yang salah ketika kita terlalu berfokus pada kontribusi individu dalam menyelesaikan tugas-tugas kerja. Namun, berfokus pada kontribusi tim jauh lebih penting daripada hanya menekankan usaha setiap individu. Oleh karena itu, setiap kali kita menjelaskan proyek baru, pastikan kita juga menjelaskan dinamika dan interaksi kelompok yang diperlukan, daripada hanya berfokus pada kontribusi individu di dalam kelompok. 

4. Sikap Saling Menghormati di dalam Tim Sangatlah Diperlukan. 
Cara keempat untuk membangun semangat kerja tim adalah mendorong seluruh anggota tim untuk saling menghormati satu sama lain. Tidak peduli siapapun dia dan posisi apapun yang orang tersebut miliki. Merasa dihormati dan dihargai adalah hak yang perlu diterima setiap orang. Dengan merasa dihormati oleh rekan-rekan kerjanya, mereka akan merasa bahwa kehadiran mereka sangat diperlukan oleh orang lain. 
 
5. Berikan Sikap yang Hangat dan Terarah. 
Ada sebuah penelitian yang mengambil perhatian antara karyawan kantor dan para pemimpin, dengan membandingkan antara pemimpin rapat yang hangat (ramah) dan dingin (cuek), serta pemimpin rapat yang terarah dan yang tidak terarah. Survei membuktikan bahwa pemimpin yang hangat, ramah dan terarah akan lebih memotivasi para karyawannya untuk bekerja. Semua anggota tim akan merasa lebih bersemangat. Mengapa? Karena para pemimpin yang seperti demikian, bukan hanya membuat karyawan bahagia namun mereka juga dapat memberi pengarahan yang jelas tentang ekspektasi yang diperlukan terhadap kinerja karyawan. 

6. Identifikasi Kekuatan Setiap Anggota Kelompok dan Beri Tugas yang Sesuai. 
Survei membuktikan bahwa 93% karyawan akan merasa nyaman dan akan memberikan kinerja yang maksimal ketika mereka mengerjakan suatu pekerjaan yang memang mereka sukai dan terampil di dalamnya. Oleh karena itu, untuk membangun semangat kerja tim dan membuat target kerja tim yang jelas, maka kita perlu mengidentifikasi kelebihan yang dimiliki masing-masing anggota. 

7. Eliminasi Para Anggota Tim yang Memiliki Kinerja yang Buruk. 
Ketika semua anggota kelompok sudah saling memberi semangat dan mendukung satu sama lain, namun tetap saja ada satu atau beberapa anggota tim yang memiliki kinerja buruk. Apa yang harus dilakukan? Jawabannya adalah mengeliminasi mereka dari tim, atau bahkan yang lebih ekstrem adalah membiarkan mereka untuk keluar dari perusahaan. Anggota tim yang membawa pengaruh negatif hanya akan merusak kinerja anggota kelompok lainnya. Jadi, pilihannya ada dua: mengeliminasi anggota tim yang buruk atau kehilangan kinerja terbaik dari anggota tim lainnya? 

8. Hilangkan Semua Faktor yang Membuat Anggota Tim Merasa Tidak Puas. 
Agar semangat di dalam tim tetap membara dan semua anggota tim terus merasa termotivasi, maka tugas kita adalah menghapus semua faktor-faktor ketidakpuasan yang dialami oleh para karyawan. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan ketidakpuasan contohnya seperti, kebijakan perusahaan yang terlalu mengikat, pengawasan yang berlebihan sehingga karyawan merasa tidak dipercaya oleh pimpinannya, hubungan yang buruk dengan bos, kondisi kerja yang tidak membahagiakan, gaji yang terlalu rendah atau pembayaran gaji yang sering telat, dan hubungan buruk dengan rekan-rekan kerja lainnya. Jika kita mampu menghapuskan faktor-faktor negatif tersebut, dapat dipastikan para karyawan akan semakin bersemangat dalam bekerja. 
 
9. Ciptakan Semua Faktor yang Membuat Anggota Tim Merasa Puas dan Bahagia. 
Kebalikan dari poin ke-8, kita perlu menciptakan faktor-faktor yang dapat membuat para karyawan merasa puas dan bahagia di kantor. Apa saja contohnya? Beberapa hal yang bisa membuat karyawan semakin bersemangat dan termotivasi adalah memberi pengakuan terhadap prestasi atau pencapaian yang dimiliki para karyawan, mendorong mereka untuk memiliki tanggung jawab, terus berkembang dan tumbuh menjadi orang yang sukses.  
 
10. Mendukung Anggota Tim untuk Memiliki Kompetisi Eksternal. 
Cara ini akan membantu kita semua untuk membentuk kerja tim yang kuat. Kita perlu mendukung mereka untuk berani bergabung di dalam kompetisi eksternal. Tujuannya agar kerjasama internal semakin kuat karena mereka bekerja atas nama tim, bukan individu. Sebagai contoh, anggota tim saling bekerjasama untuk mendapatkan proyek besar dan mengalahkan para kompetitor. Kompetisi eksternal jauh lebih baik daripada kompetisi internal yang hanya akan menciptakan kegaduhan dan konflik antar anggota tim. 

11. Mengenali dan Mengakui Pencapaian yang Dimiliki Setiap Anggota Kelompok. 
Memang benar bahwa tidak semua anggota tim dapat memperlihatkan keunggulan mereka. Namun, kita juga perlu selalu ingat bahwa kesuksesan tim tidak hanya dimiliki satu orang. Ada beberapa anggota yang berkontribusi besar pada pencapaian kelompok. Misalnya, karyawan A tidak terlihat unggul seperti yang lain, namun ternyata dia adalah karyawan yang paling sering menyemangati anggota tim lainnya. Sampai akhirnya, anggota tim yang lain dapat terlihat unggul. Dalam hal ini, cobalah untuk mengakui pencapaian karyawan A dengan memuji dirinya karena telah membantu menyemangati rekan-rekan kerja lain. 

12. Tidak Ada yang Salah untuk Memperlihatkan Kelemahan Kita. 
Untuk membangun semangat kerja tim, kita tidak harus memperlihatkan kekuatan diri secara terus-menerus. Ada kalanya, kita harus bersikap terus terang atau merasakan ketakutan yang normal sebagai seorang manusia. Ketika rekan-rekan kerja kita menyadari hal ini, mereka akan memberikan dukungan dan semangat untuk kita. Nah, dari situlah semangat kerja tim akan terbentuk. 
 
13. Selalu Menyamakan Visi dengan Semua Anggota Tim. 
Logikanya, bagaimana bisa kita menciptakan semangat kerja tim, jika masing-masing anggota tim tidak memiliki visi yang sama? Itulah mengapa kita perlu untuk menyamakan visi yang dimiliki oleh setiap anggota tim. 

14. Beri Penjelasan terkait “Mengapa Tujuan dan Semangat Kerja Tim sangatlah Penting?”
Ketika kita berusaha untuk menyamakan visi pada semua anggota tim, kita juga perlu memberikan penjelasan yang sangat jelas agar semua anggota tim dapat memahami “mengapa tujuan dan semangat kerja tim sangat penting?” Ketika semua anggota tim sudah mendapatkan pencerahan akan hal ini, dapat dipastikan semangat kerja tim akan semakin mudah untuk dibentuk. 
 
15. Selalu Tebarkan Kata-kata Positif kepada Semua Anggota Tim. 
Bukan rahasia umum bahwa kata-kata positif akan membuat seseorang berpikir positif dan semakin bersemangat. Oleh karena itu, sebagai pimpinan perusahaan dan anggota tim, kita perlu menggunakan kata-kata positif ketika berinteraksi dengan rekan-rekan kerja lainnya. Tindakan ini akan memudahkan semangat kerja tim semakin mudah terbentuk. 
 
16. Meratakan Struktur Tim. 
Pemerataan struktur tim dari yang hierarkis menjadi rata, juga akan membuat anggota tim semakin termotivasi untuk memberikan kinerja terbaik mereka. Itulah mengapa beberapa perusahaan mencoba untuk memilih struktur organisasi yang disebut sebagai Holacracy, yang mana model ini mengambil kekuasaan dari manajemen atau pemimpin tim dan mendistribusikannya kepada semua anggota tim. 

17. Buat Tujuan yang Spesifik dan Sulit untuk Diraih. 
Tujuan yang semakin spesifik dan sulit untuk dicapai akan mendorong semangat dari para karyawan. Secara tidak langsung, mereka akan semakin tertantang dengan target seperti ini. Tujuan yang dirancang secara spesifik dan sulit akan memaksa mereka untuk memberikan kinerja yang terbaik dan berusaha untuk tetap bersemangat. 
 
18. Buat Pelatihan Khusus untuk Membangun Semangat Kerja Tim. 
Program-program pelatihan yang diadakan secara khusus untuk membangun semangat kerja tim akan memberikan banyak pengalaman dan pembelajaran bagi setiap anggota tim. Tidak hanya itu, program pelatihan seperti ini juga akan menciptakan momen-momen berharga yang akan selalu dikenang oleh para karyawan, bahkan ini akan semakin mempererat hubungan di antara mereka. 
 
19. Mendukung Masing-masing Peranan yang Dimiliki Setiap Anggota Kelompok. 
Mendukung setiap peranan yang ada di dalam tim adalah hal yang sangat perlu dilakukan. Misalnya, bukan hanya bagian IT saja yang kita dukung, namun kita juga perlu memotivasi anggota tim lainnya dari divisi pemasaran (marketing) dan divisi-divisi lainnya. 

20. Perjelas Harapan Perusahaan bahwa “Kita Semua Harus Melakukan yang TERBAIK”. 
Dari semua poin-poin sebelumnya, kita perlu mempertegas kembali bahwa perusahaan bukan hanya menginginkan kinerja yang terbaik dari setiap anggota tim, namun perusahaan juga berusaha untuk memberikan segala hal yang terbaik untuk semua karyawan, tanpa terkecuali.  
 
Yap, itulah 20 cara yang bisa kita terapkan untuk memberi semangat kerja tim, yang bukan hanya dapat menyemangati mereka, namun juga memberikan arahan yang jelas terhadap target tim yang diperlukan.  Selamat mencoba kiat-kiat di atas ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan