STUDILMU Career Advice - 2 Cara Memperluas Peran Anda

2 Cara Memperluas Peran Anda


by Studilmu Editor
Posted on Aug 21, 2018

Meskipun segalanya berjalan baik di kantor tetapi, tidak dapat disangkal jika Anda akan merasa sangat bahagia jika Anda dapat berkontribusi lebih. Mungkin dengan proyek yang sangat Anda inginkan untuk berpartisipasi atau keterampilan lain yang sangat ingin untuk Anda asah. Atau bisa juga bergabung dengan tim yang sangat Anda inginkan untuk bekerja-sama. 
 
Saya pernah ada di posisi itu. Saya sangat menyukai segala hal tentang mencari calon karyawan terbaik untuk posisi pekerjaan di sebuah perusahaan namun, saya tidak dapat meraih hal tersebut. Akhirnya, saya memutuskan untuk mencari jalan lain dengan memperluas tanggung jawab dan peranan saya dengan menulis banyak artikel untuk blog perusahaan saya. 
 
Tentunya, seperti yang Anda ketahui, melakukan hal ini akan membuat pekerjaan lain semakin rumit. Setiap institusi mempunyai nuansa yang berbeda. Dalam kata lain, Bos Anda dapat membuat segala hal menjadi sangat mudah atau sangat sulit, tergantung bagaimana mereka menghargai setiap perkembangan Anda dan seberapa besar hal tersebut ada di dalam peranan Anda atau tim Anda untuk dapat berkembang lebih luas. 
 
Namun, kenyataannya perkembangan karir Anda ada pada kuasa Anda sendiri – dan tidak ada cara lain untuk itu. Berikut adalah cara bagaimana Anda dapat mengembangkan peranan yang Anda ingin kembangkan (tanpa melangkahi aturan yang ada). 

1. Memperjelas Cara Bagaimana Untuk Mengembangkan Nilai Anda
Saat mengejar proyek atau tanggung jawab baru, pertimbangkanlah apakah hal tersebut akan memberikan hal yang baik untuk perusahaan Anda atau tidak. Masalah apa yang telah terselesaikan? Bagaimana hal tersebut menjadi lebih efisien? Bagaimana itu dapat membantu tim dan perusahaan Anda untuk mencapai target? Bagaimana cara agar kontribusi Anda dapat menguntungkan semua orang?
 
Semakin Anda dapat mengukur lebih kemampuan Anda atau menjelaskan tentang hasil yang akan diraih dari proyek yang Anda kerjakan, kesempatan akan semakin besar datang kepada Anda (dan tentunya dana dari bos akan semakin mudah Anda dapatkan). 
 
Diawal karir saya dalam bekerja di bagian penjualan, saya memutuskan untuk mengembangkan peranan saya ke dalam perkembangan karyawan. Hal itu sangatlah jauh dari tanggung jawab pekerjaan saya. Tapi, saya sangat menginginkan pengalaman tersebut, lalu saya mendapatkan ide untuk membuat program mentor untuk seluruh wilayah Tenggara secara bersamaan. Ide tersebut berasal dari para karyawan baru yang ingin membangun koneksi dengan pengelolaan tetapi tidak tahu bagaimana cara memulainya.
 
Semakin berkembangnya program dan meningkatnya kualitas perusahaan, lebih dari 100 tim langsung mendapatkan hasil yang baik dari apa yang saya lakukan. Hal itu berhasil menghapus kendala para karyawan yang kurang mempunyai pengalaman dalam bekerja untuk mendapat pelatihan tentang kepemimpinan, dapat memberikan kesempatan pada mereka yang mempunyai kemampuan rata-rata untuk memimpin sebagai mentor dan mengembangkan jaringan mereka sebagai mentee, dan para bos mendapat kesempatan untuk melihat secara langsung bagaimana laporan mereka bekerja. Program ini sudah disusun dengan sangat baik sehingga, semua karyawan mendapat keuntungan yang merata. 
 
Saat Anda mengajak yang lain untuk bergabung, selain keuntungan, dari sisi pekerjaan Anda, Anda akan mendapat dukungan dan semangat dari mereka (dan tentunya dukungan dan semangat dari bos Anda). Ditambah lagi, saat Anda mengulang-ulang materi yang disampaikan, Anda juga dapat belajar keahlian lain dari mereka. 

2. Memanfaatkan Pembelajaran
Apakah perusahaan Anda menjadi tuan rumah untuk mengadakan makan siang - dan - pembelajaran atau pelatihan, atau mungkin mengijinkan para karyawannya untuk datang ke konferensi? Bergabung dalam hal apapun yang dapat mengasah keterampilan Anda – Sungguh, itulah mengapa kehadiran mereka sangat diperlukan. Jika yang mengadakan hal tersebut bukan dari tim Anda mungkin bisa saja dari kumpulan/gang Anda, tanyakan juga kepada bos Anda apakah Anda boleh melihat dan menyimak divisi lain (jika pekerjaan Anda telah selesai semua). 
 
Lalu, bawalah kembali pelajaran baru yang telah Anda pelajari dan ajarkan hal tersebut kepada rekan kerja Anda, atau gunakan ilmu baru tersebut untuk mengembangkan salah satu sistem, atau Anda juga dapat menggunakannya sebagai referensi untuk proyek yang akan datang.  Dengan menunjukkan bahwa Anda semakin menjadi karyawan yang berkualitas dari pengalaman tersebut, Anda telah menginspirasi bos Anda untuk berinvestasi lebih pada waktu dan uang kepada para karyawan yang lain – dan tentunya uang dan waktu yang lebih untuk perkembangan Anda.  
 
Jika kesempatan pengembangan para karyawan seperti ini tidak dapat diadakan untuk Anda, mungkin Anda dapat mempertimbangkan untuk membuat penelitian Anda sendiri untuk kelas-kelas atau setiap konferensi yang ingin Anda datangi dan bertanya pada bos Anda apakah perusahaan membiayai hal tersebut. 
 
Harap diingat: Jika Anda mendapatkan kata “tidak” dari kiat-kiat di atas, kamu juga tidak akan mendapatkan kata “ya”, jika Anda tidak mencoba. 
 
Jika yang lain-lainnya juga tetap gagal, tetap akan ada kesempatan lain di luar sana untuk Anda mengembangkan diri Anda. Anda mungkin dapat mempertimbangkan untuk menjadi relawan, bekerja sebagai karyawan lepas, atau membuat proyek yang selama ini Anda inginkan. Jika Anda merasa bahwa ini adalah waktunya untuk mengembangkan diri Anda, kejarlah segala rencana yang ada dipikiran Anda! Tidak pernah ada kata terlambat.  

Tinggalkan Komentar Anda

Featured Career Advices

20 Cara Baru untuk Memberi Hadiah kepada Karyawan

Rapat Kerja yang Efektif

Aplikasi Sosial Media dan Pengaruhnya

Memberikan Umpan Balik Konstruktif

Sikap Positif Menunjang Kesuksesan Anda

5 Cara Meningkatkan Daya Ingat Otak

4 Strategi Meraih Keseimbangan Hidup Bagi Pengusaha

Tetap Semangat Mencapai Impian

5 Hal Yang Perlu Diketahui Saat Menghadiri Wawancara Kerja

Menjadi Selangkah Lebih Maju

Pemimpin, Hentikan Perilaku Ini

Tips Sederhana Mempersiapkan Diri sebelum Wawancara Kerja

Cara Menghilangkan Stres Secara Sehat dan Tidak Sehat

7 Alasan Kuat Dalam Meraih Mimpi

Budaya Kerja dan 3 Cara Mendemonstrasikannya

Pengertian Afirmasi dan 10 Afirmasi Positif

5 Cara Tampil Menarik Dalam Wawancara Kerja

3 Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk

7 Pertanyaan Interview Kerja

5 Cara Menghargai Diri Sendiri

Sikap Negatif dan Cara Mengubahnya

7 Kunci Kesuksesan dan Kepuasan Kerja

10 Kemampuan Soft Skill Dalam Dunia Kerja

10 Cara Membangun Hubungan Kerja Yang Positif

Cara Mengendalikan Diri

4 Jenis Komunikasi

7 Cara Mengatasi Stres Kerja

Etos Kerja

6 Cara Membangun Kreativitas Tim

Karakteristik Generasi Z