Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 11 Pelajaran Hidup untuk Terhindar dari Penyesalan Hidup

11 Pelajaran Hidup untuk Terhindar dari Penyesalan Hidup


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Segala bentuk keputusan hidup yang kita ambil secara nekat atau tidak, pastinya akan memberikan beragam pelajaran hidup yang bisa kita ambil dan pelajari. Pelajaran hidup yang dimiliki setiap orang pasti akan berbeda-beda. Namun, kita bisa mempelajari pengalaman yang orang lain miliki. 
 
Pada artikel kali ini, kita akan membahas tentang 11 pelajaran hidup yang kami rangkum dari banyak orang sukses yang dapat kita pelajari demi terhindar dari penyesalan hidup selamanya. Kira-kira, apa saja ya? Yuk, kita simak penjelasannya di bawah ini.
 
1. Keyakinan Diri harus Diprioritaskan.
Orang-orang sukses selalu memancarkan kepercayaan diri mereka. Sebelumnya, mereka benar-benar belajar bahwa menjalani kehidupan tanpa sebuah keyakinan diri hanya akan menghambat perkembangan bisnis dan karier mereka. 
 
Perlu kita ingat bahwa kesuksesan yang diraih oleh orang-orang sukses bukanlah faktor yang membuat mereka percaya diri, namun kepercayaan diri itulah yang telah membawa mereka kepada kesuksesan. Jadi, jangan terbalik ya rekan-rekan Career Advice. 
 
Selain itu, untuk beralih kepada tantangan baru, kita perlu menjadi percaya diri. Apabila kita tidak memiliki rasa percaya diri, maka kita akan tetap berada di zona nyaman tanpa melakukan perkembangan karier apapun. 
 
Inilah mengapa orang-orang yang kurang percaya diri akan terjebak ke dalam karier mereka yang buntu dan cenderung membiarkan berbagai kesempatan emas untuk hilang begitu saja. Percaya diri adalah fondasi terpenting untuk meraih karier yang sukses, dan sikap ini bisa membawa kita pada tangga kesuksesan yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya. 
 
Tidak ada satupun orang yang berhak menghalangi kita untuk meraih kesuksesan di dalam hidup, kecuali diri kita sendiri. Jadi, jangan sampai kita menyesal seumur hidup hanya karena tidak percaya diri pada kemampuan dan impian yang kita miliki. 

2. Menjalani Kehidupan yang Kita Ciptakan Sendiri.
Tidak ada satupun orang yang berhak memaksa kita untuk mengambil keputusan seperti yang mereka mau. Apalagi jika keputusan yang harus dibuat benar-benar bertentangan dengan prinsip, nilai-nilai dan keinginan kita di dalam hidup. Kehidupan yang sedang kita jalani sekarang sepenuhnya milik kita sendiri, tidak ada yang berhak mendikte kehidupan kita. Jangan jadikan diri kita sebagai ‘korban’ dari keadaan hidup yang orang lain ciptakan. 
 
Demikian juga, masa depan rekan-rekan Career Advice sepenuhnya milik Anda. Apabila rekan pembaca merasa mandek dengan karier yang dimiliki sekarang, mungkin ini disebabkan karena rekan pembaca tidak berani dalam mengambil tantangan baru dan berhadapan dengan risiko-risiko baru. Jika pada akhirnya rekan pembaca sudah berani untuk bertindak lebih jauh, berusahalah untuk menaiki tangga kesuksesan yang Anda inginkan, bukan tangga kesuksesan yang orang lain perintahkan. Jadi, jangan sampai menyesal karena hal ini ya. 
 
3. Sibuk bukanlah Produktif.
Coba lihat sekeliling kita, ada berapa banyak orang yang lari dari satu pertemuan penting ke pertemuan lainnya? Mereka benar-benar terlihat sibuk. Hmm, atau mungkin ternyata diri kita adalah salah satu di antara mereka?
 
Kesibukan sangat menguras energi, pikiran dan tenaga kita. Jadi, jangan sampai kita rela membuang-buang semua itu hanya untuk menyelesaikan tugas-tugas kerja yang bernilai rendah. Kita perlu paham bahwa menjadi sibuk bukan berarti sudah menjadi seseorang yang produktif. Pastikan kita menggunakan waktu secara efisien dan produktif. Dengan kata lain, kita perlu memastikan bahwa segala energi, waktu dan usaha yang kita dedikasikan benar-benar menghasilkan sesuatu hal yang berharga dan bernilai tinggi. 

4. Semakin Baik Pergaulan Kita, Semakin Baik Kualitas Diri Kita. 
Tidak dapat disangkal lagi bahwa orang-orang di sekitar kita dapat menjadi penentu kesuksesan kita dan mereka memiliki peranan yang sangat penting untuk mengubah kualitas diri kita, apakah akan menjadi lebih baik atau malah semakin memburuk. Inilah mengapa penting bagi kita untuk memilih teman-teman dekat yang berkualitas baik, karena sadar atau tidak, kita akan terpengaruh dengan kualitas yang dimiliki oleh teman-teman terdekat kita.
 
Sebagai contoh, seseorang yang berteman akrab dengan penjudi, bisa saja tertular menjadi penjudi juga. Namun, orang-orang yang berteman dengan seorang yang giat bekerja, lama-kelamaan juga bisa menjadi seorang yang gigih dalam bekerja. 
Pilih teman yang terbaik buat kehidupan kita, jangan sampai kita menyesalinya di kemudian hari!
 
5. Hentikan Self-Talk Negatif pada Diri Sendiri.
Pernahkah rekan-rekan Career Advice berbicara negatif di dalam hati kepada diri Anda sendiri? Jika pernah, kami menyarankan rekan-rekan pembaca untuk menghentikannya dari sekarang. Maafkan segala kesalahan dan kegagalan yang diri kita miliki, apalagi jika kita sudah memberikan sepenuh tenaga, pikiran dan usaha untuk meraih apa yang diinginkan. Biarkan hanya kata-kata positif yang ada di dalam self-talk kita. Tidak ada orang yang pantas menyayangi dan mencintai diri rekan pembaca, kecuali orang itu adalah diri Anda sendiri. 
 
6. Hindari Bertanya “Bagaimana jika?”
Pertanyaan “bagaimana jika?” yang selalu kita lemparkan ke dalam diri sendiri hanya membuat kita menjadi individu yang suka meragukan diri sendiri. Kita akan menjadi seorang yang penakut, pengecut karena selalu khawatir dengan hal-hal yang seharusnya tidak begitu penting untuk kita pikirkan. Jadi, jangan buang-buang waktu kita untuk terus bertanya “bagaimana jika” lagi ya!

7. Berolahraga secara Rutin dan Miliki Waktu Tidur yang Cukup.
Kebanyakan orang merasa menyesal karena mereka tidak menjaga kesehatan semenjak usia muda. Apabila rekan-rekan Career Advice membaca artikel ini sekarang, bersyukurlah. Karena rekan pembaca memiliki kesempatan untuk menjaga kesehatan mulai dari sekarang dan belajar dari pengalaman orang-orang tersebut. Jangan tinggalkan olahraga dan jangan lupa bahwa tubuh kita memiliki hak untuk mendapatkan istirahat yang cukup. 
 
8. Jangan Mengatakan “Ya”, Jika Tidak Menginginkannya. 
Seringkali kita merasa ‘tidak enak’ atau ‘tidak tega’ untuk menolak sesuatu atau berkata ‘tidak’. Padahal, kita sama sekali tidak ingin melaksanakan apa yang kita setujui tersebut. Inilah mengapa kami menyarankan rekan-rekan Career Advice untuk tidak berkata “ya”, jika rekan pembaca memang benar-benar tidak menginginkannya. 
 
9. Jangan Mencari Kesempurnaan.
Tidak ada yang sempurna di dalam hidup ini, apapun itu. Meskipun kita sudah berusaha semaksimal mungkin untuk bisa mendapatkan hasil yang sempurna, tetap tidak akan bisa. Pastinya, akan ada beberapa hal yang membuat kita harus mengambil alternatif lain atau tidak berjalan sesuai rencana kita sama sekali. Jadi, jangan sakiti diri kita karena kekecewaan terhadap diri sendiri yang tidak mendapatkan hasil yang sempurna, atau kecewa karena kita tidak bisa menjadi seorang yang sempurna, karena kesempurnaan memang tidak akan ada. 
 
10. Hadapi Permasalahan dengan Berfokus pada Solusi.
Sampai sekarang, saya masih sering bertemu dengan orang-orang yang terlalu lebay dalam menghadapi masalah. Lebay disini maksudnya terlalu membesar-besarkan suatu permasalahan yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan mudah. Akibatnya, mereka membuat diri mereka sendiri merasa pusing tujuh keliling, dan tidak jarang karena sikap yang lebay atau berlebihan ini dapat merusak hubungan mereka dengan orang-orang disekitarnya. 
 
Cukup! Yuk kita berfokus pada solusi, bukan pada permasalahan itu sendiri. Jangan habiskan waktu kita untuk memikirkan hal-hal yang tidak penting, jangan sampai kita menyesal di kemudian hari. 
 
11. Memaafkan Diri Sendiri.
Dengan segala kegagalan, kesedihan atau apapun yang telah terjadi, maafkanlah diri kita sendiri. Kita adalah orang pertama yang perlu menyayangi dan mencintai diri kita sendiri. Bagaimana orang lain bisa menghargai kita, jika kita tidak menghargai diri sendiri? Yuk, maafkan segala kesalahan diri kita mulai dari sekarang, dan jangan sampai kita menyesal di kemudian hari.
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda